MUI Serukan Umat Muslim Boikot Produk Prancis usai Macron Hina Islam

Kamis, 29/10/2020 10:40 WIB
MUI Serukan Umat Muslim Boikot Produk Prancis usai Macron Hina Islam. (wartaekonomi).

MUI Serukan Umat Muslim Boikot Produk Prancis usai Macron Hina Islam. (wartaekonomi).

Jakarta, law-justice.co - Hingga saat ini, Prancis dengan figur Presidennya, Emmanuel Macron jadi sorotan dunia karena dinilai melecehkan Agama Islam. Kecaman mengalir dari umat muslim di dunia yang salah satunya menyerukan pemboikotan produk-produk asal Prancis.

Hal itu yang juga jadi pandangan Majelis Ulama Indonesia (MUI) tentang pemboikotan produk Prancis. Wakil Sekjen MUI, Zaitun Rasmin mengatakan muslim harus menunjukkan kecintaan terhadap Nabi Shallallahu `alaihi wa sallam.

"Sesungguhnya untuk kaum muslimin ini yang terpenting bagaimana benar-benar menunjukkan kecintaan terhadap Rasulullah Shallallahu `alaihi wa sallam dan salah satu ekspresinya adalah pembelaan terhadap beliau ketika dilecehkan, ketika dinistakan," ujar Zaitun dalam Kabar Petang tvOne, Kamis, 29 Oktober 2020.

Menurut dia, seruan boikot produk Prancis sudah disuarakan sejumlah ormas Islam di Tanah Air. Dengan pemboikotan ini diharapkan jadi efek jera bagi Prancis dan bagi negara-negara lain yang terus melakukan pelecehan dan penistaan terhadap Nabi Muhammad.

"Maka memboikot adalah salah satu yang bisa dilakukan kaum muslimin," sebut Zaitun.

"Dan, mudah-mudahan ini bisa memberikan efek jera kepada Prancis dan negara atau pihak-pihak lain yang tidak henti-hentinya melakukan pelecehan, penistaan terhadap nabi Shallallahu `alaihi wa sallam," jelasnya.

Zaitun menekankan pernyataan Macron yang menyebut Islam dalam krisis justru akan jadi bumerang. Pun, ia heran dengan sikap Presiden berusia 42 tahun itu justru yang membela pihak yang sengaja melecehkan Nabi Muhammad dengan alasan kebebasan berekspresi.

Gelombang protes dan kecaman yang terus meningkat disampaikan sejumlah negara Islam yang ditujukan terhadap Presiden Prancis Emmanuel Macron. Kondisi itu dipicu pernyataan Macron yang menghina Islam karena membela pihak pembuat kartun Nabi Muhammad.

Dikutip dari The Guardian, Rabu, 28 Oktober 2020, gelombang protes terlihat dengan pandangan surat kabar di Iran menggambarkan Macron sebagai Setan Paris. Sementara itu, di Ibu Kota Bangladesh, Dhaka, Macron disebut sebagai sebagai pemimpin yang menyembah Setan.

Pun, di Baghdad, Ibu Kota Irak, warga proses dengan membakar patung Emmanuel Macron dengan bendera Prancis. Selain itu, juga terdapat seruan boikot produk Prancis di berbagai negara lain.

Ketegangan itu sudah muncul sejak September 2020 karena dipicu majalah Charlie Hebdo menerbitkan ulang kartun Nabi Muhammad pada malam persidangan 14 orang yang dituduh terlibat dalam serangan teroris ke kantor penerbitan pada 2015.

Charlie Hebdo Bahkan lebih lanjut membuat ketegangan dengan Turki. Mereka menempatkan kartun ejekan terhadap presidennya Recep Tayyip Erdogan di halaman depan edisi yang diterbitkan secara online.

"Kami mengutuk upaya paling menjijikkan dari publikasi ini untuk menyebarkan rasisme dan kebencian budayanya," kata Juru Bicara Presiden Turki, Fahrettin Altun.

(Ade Irmansyah\Editor)

Share:



Berita Terkait

Komentar