Pandemi Virus Corona Berpengaruh Besar pada Kesehatan Mental Perempuan

Sabtu, 26/09/2020 20:35 WIB
Ilustrasi (Pro Bono Australia)

Ilustrasi (Pro Bono Australia)

law-justice.co - Covid-19 adalah penyakit yang sangat ganas, menyerang semua jenis sistem tubuh dan menyebabkan segala macam kerusakan — ke paru-paru, jantung, hati, ginjal. Meskipun tidak menyerang pikiran secara langsung, pandemi yang disebabkan oleh virus tersebut telah merusak kesehatan mental, dan dalam banyak kasus, kelompok yang paling rentan adalah perempuan. 

Dalam sebuah studi baru yang dilakukan oleh CARE, sebuah organisasi bantuan internasional nirlaba, para penyelidik menemukan bahwa meski hampir tidak ada yang terhindar dari kecemasan, kekhawatiran, dan kelelahan emosional secara keseluruhan akibat pandemi virus corona, perempuan hampir tiga kali lebih mungkin mengalaminya daripada pria.

Perempuan menderita konsekuensi kesehatan mental yang signifikan (27% dibandingkan 10%), termasuk kecemasan, kehilangan nafsu makan, ketidakmampuan untuk tidur dan kesulitan menyelesaikan tugas sehari-hari.

Studi itu melibatkan survei terhadap 10.400 perempuan dan pria di 38 negara termasuk AS, serta negara lain di Amerika Latin, Asia, dan Timur Tengah. Para peneliti mengeksplorasi dua cara penyelidikan yang berbeda, pertama menanyakan responden tentang keadaan emosional mereka dan kemudian mencari apa yang mungkin ada di balik masalah tersebut.

“Kami memiliki banyak data kualitatif dari perempuan tentang stres, ketakutan, kecemasan, kekhawatiran akan masa depan,” kata Emily Janoch, direktur manajemen pengetahuan dan pembelajaran di CARE, yang memimpin studi tersebut. "Kemudian kami menggali tanggapan tersebut dan mencari faktor penyebabnya."

Pukulan Ekonomi

Apa yang ditemukan Janoch dan rekan-rekannya adalah bahwa perempuan menjadi sasaran pemicu stres tertentu, pria lebih mungkin terhindar, dan yang paling utama, pemicu stres tersebut bersifat ekonomi. 

Di AS, misalnya, dari Februari hingga Mei, 11,5 juta perempuan di-PHK, sedangkan pria sebanyak sembilan juta. Dan kehilangan pekerjaan itu terjadi dalam sistem di mana perempuan sudah merupakan 66,6% dari angkatan kerja di 40 pekerjaan dengan gaji terendah di negara itu.

Pembagian kerja di rumah juga memberikan beban emosional yang lebih berat pada perempuan. Di AS, 55% perempuan yang bekerja melakukan pekerjaan rumah dibandingkan dengan 18% pria, dan perempuan cenderung menghabiskan waktu dua kali lebih banyak dengan anak-anak mereka daripada pria. 

Ketika sekolah tutup dan anak-anak harus belajar daring, beban untuk membuat mereka tetap fokus dan memeriksa tugas mereka menjadi beban perempuan yang tidak proporsional. Di Amerika Latin, studi CARE menemukan, perbedaan ini bahkan lebih buruk, dengan 95% sekolah di wilayah tersebut ditutup dan praktik sosial yang mengakar sehingga hampir semua beban pengasuhan anak pada perempuan.

Hal-hal bahkan lebih sulit di negara berkembang. Di Bangladesh, di mana wanita enam kali lebih mungkin dibandingkan pria untuk di-PHK selama resesi virus corona dan di mana 100% dari 542 perempuan yang disurvei melaporkan peningkatan masalah kesehatan mental, korban emosional diperburuk oleh kurangnya mobilitas — baik karena agama pembatasan yang melarang perempuan meninggalkan rumah tanpa didampingi anggota keluarga laki-laki atau karena kurangnya akses transportasi umum. Bagaimanapun, ini membatasi akses mereka ke layanan seperti perawatan kesehatan mental — dan dalam banyak kasus, mereka sangat membutuhkannya.

"Saat Anda bertanya kepada perempuan, apakah kecemasan mereka telah hilang, mereka berkata `Ya, dan inilah alasannya: Saya tidak yakin berapa hari lagi saya bisa memberi makan keluarga saya. Saya takut saya akan kehilangan pekerjaan, dan saya tidak punya rencana cadangan,`` lapor Janoch.

Pekerjaan Berisiko Tinggi

Masalah serupa muncul di Timur Tengah, dengan 49% perempuan di Lebanon melaporkan kehilangan pekerjaan dibandingkan dengan 21% pria. Di komunitas Palestina, perempuan yang memiliki pekerjaan cenderung bekerja di bidang berisiko tinggi, dengan 44% di antaranya bekerja sebagai guru, perawat, atau posisi garis depan lainnya. 

Dan jika mereka mulai menderita secara emosional karena ketegangan tersebut, mereka seringkali memiliki sedikit jalan keluar: hanya 8% perempuan yang mengatakan bahwa mereka memiliki akses ke perawatan kesehatan mental yang memadai, dibandingkan dengan 67% pria.

“Seringkali,” kata Janoch, “perempuan hanya diperbolehkan pergi ke profesional perawatan kesehatan perempuan, dan lebih sedikit dokter adalah perempuan. Selain itu, perempuan sering kali diharapkan untuk pergi ke layanan kesehatan dengan anggota keluarga pria yang menemani mereka, dan itu tidak selalu memungkinkan — terutama selama COVID. ”

Di tempat lain di Asia, perempuan juga cenderung bekerja di bidang yang membuat mereka berisiko lebih besar tertular virus corona, termasuk pekerjaan pabrik yang padat, industri perhotelan, dan perdagangan seks. 

Di seluruh dunia, perempuan juga jauh lebih mungkin dibandingkan pria untuk dipekerjakan sebagai pengurus rumah tangga, dan ketika lockdown terjadi, banyak yang dihadapkan pada pilihan yang buruk: mereka dapat mengkarantina dengan keluarga majikan mereka dan mempertahankan pekerjaan mereka, atau mengkarantina dengan pekerjaan mereka sendiri. keluarga, dan kehilangan sumber pendapatan yang memungkinkan untuk menghidupi mereka.

Struktur ekonomi yang lebih luas juga berperan. Secara umum, lebih banyak perempuan daripada laki-laki yang bekerja di perekonomian informal atau yang disebut pasar abu-abu — kios dan bazar luar ruangan yang sering kali tidak memiliki izin dan peraturan, tetapi memberikan pendapatan bagi jutaan orang. Dalam resesi yang khas, bisnis formal yang cenderung menderita sementara bisnis yang berada di pinggiran tetap beroperasi. Resesi virus korona telah bermain sebaliknya, dengan jarak sosial membuat pasar yang biasanya ramai menjadi zona larangan pergi.

“Perekonomian informal benar-benar hancur karena lockdown,” kata Janoch. 

"Hancur" adalah deskripsi yang paling sesuai dari banyak hal lain yang telah tersentuh oleh pandemi. Bisnis yang bangkrut, ekonomi yang hancur, keluarga yang berduka karena kehilangan orang yang dicintai — semuanya telah menjadi konsekuensi paling nyata dari wabah global. Yang kurang terlihat, tetapi tidak kalah mengerikan, adalah rasa sakit emosional dari jutaan orang — terlalu banyak di antara mereka yang membayar harga lebih tinggi hanya karena jenis kelamin mereka. (Time)

(Liesl Sutrisno\Editor)

Share:



Berita Terkait

Komentar