Wabah Pes Merebak di A.S., Kasus Black Death Ada di Colorado

Kamis, 16/07/2020 00:01 WIB
Penyakit pes ditularkan oleh tupai (Getty Images)

Penyakit pes ditularkan oleh tupai (Getty Images)

law-justice.co -  

Wabah bubonic plague, sejenis penyakit pes yang kemudian dikenal sebagai “Black Death” dan telah membunuh lebih dari 100 juta orang di Abad Pertengahan, telah dikonfirmasi terdapat dalam tupai di Colorado. 

Otoritas Kesehatan Masyarakat Jefferson County (JCPH) mengatakan, hewan itu dinyatakan positif mengidap penyakit tersebut di kota Morrison, dekat Denver, pada 11 Juli. Ini adalah kasus penyakit pertama yang diketahui di AS tahun ini.

Bubonic plague paling umum ditularkan ke manusia oleh tikus dan kutu melalui gigitan dan goresan. Penyakit ini disebabkan oleh bakteri Yersinia pestis dan dapat menyebabkan gejala seperti flu termasuk demam, kedinginan, sakit kepala dan perasaan lemas.

Gejala biasanya berlangsung hingga tujuh hari dan secara efektif diobati dengan anti-biotik, namun jika tidak diobati dapat berubah menjadi bentuk yang parah dan memicu pneumonia.

Dalam sebuah pernyataan, JCPH mengatakan, “Wabah adalah penyakit menular yang disebabkan oleh bakteri Yersinia pestis, dan dapat ditularkan oleh manusia dan hewan rumah tangga jika tindakan pencegahan yang tepat tidak diambil." Badan kesehatan itu mendesak siapa pun yang menunjukkan tanda-tanda penyakit untuk menghubungi dokter.

Masih menurut JCPH, “Gejala wabah dapat meliputi timbulnya demam tinggi secara tiba-tiba, menggigil, sakit kepala, mual dan nyeri hebat serta pembengkakan kelenjar getah bening, terjadi dalam dua hingga tujuh hari setelah paparan. Wabah dapat diobati secara efektif dengan antibiotik saat didiagnosis dini. Siapa pun yang mengalami gejala ini harus berkonsultasi dengan dokter. "

Sebagai tindakan pencegahan, otoritas kesehatan telah mendesak agar pemilik hewan peliharaan mencegah hewan mereka berinteraksi dengan hewan liar, atau makan hewan liar untuk mencegah kemungkinan penularan penyakit. Mereka yang tinggal di dekat habitat hewan liar juga didesak untuk berkonsultasi dengan dokter hewan tentang mengendalikan kutu.

Wabah ini datang setelah pejabat kesehatan di Mongolia mengatakan seorang bocah lelaki berusia 15 tahun telah meninggal karena penyakit itu. Pusat Nasional untuk Penyakit Zoonosis (NCZD) mengatakan remaja dari provinsi barat Govi-Altai telah meninggal karena makan daging marmut. Sejak itu, lima kabupaten lain di perbatasan dengan China sejak itu dikarantina.

Awal bulan ini dua orang lainnya dinyatakan positif mengidap penyakit di provinsi tetangganya, Khovd. Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), rata-rata ada tujuh kasus wabah pes pada manusia setiap tahun. (Express UK)

 

(Liesl Sutrisno\Editor)

Share:



Berita Terkait

Komentar