Akhirnya Terbongkar! Lab Virus Wuhan Masih Simpan 1500 Virus Mematikan

Minggu, 19/04/2020 14:33 WIB
Institut Virologi Wuhan disebut pernah melakukan eksperimen virus corona pada kelelawar yang ditangkap di Yunnan | Daily Star

Institut Virologi Wuhan disebut pernah melakukan eksperimen virus corona pada kelelawar yang ditangkap di Yunnan | Daily Star

Jakarta, law-justice.co - Kecurigaan dunia internasional bahwa Virus Corona atau Covid-19 bukan berasal dari pasar tradisional di Wuhan, China, mulai terkuak.

Bahkan, sebuah fakta baru kini diungkap media-media barat terkait pengakuan peneliti senior di Institut Virologi Wuhan, China, terkait ancaman Virus Corona itu terhadap manusia.

Dailymail.co.uk melaporkan, seorang virologis utama dan timnya di Institut Virologi Wuhan memperingatkan kemungkinan wabah Coronavirus mirip SARS di China 11 bulan sebelum epidemi Coronavirus melanda kota itu.

Prediksi yang tidak menyenangkan datang dari sebuah penelitian yang dilakukan oleh Shi Zhengli dan rekan-rekannya di Institut Virologi Wuhan ketika mereka menekankan pentingnya melakukan penyelidikan virus dari kelelawar.

Shi Zhengli yang dijuluki `Wanita Kelelawar`, diduga mengurutkan gen dari virus corona baru dalam tiga hari, tetapi dibungkam oleh bosnya.


Shi Zhengli, Wakil Direktur di Institut Virologi Wuhan, China, memperingatkan kemungkinan wabah Coronavirus mirip SARS di China dalam makalah penelitian yang ditulis bersama dengan rekan-rekannya pada Januari 2019. Shi digambarkan sedang menjelaskan karyanya ke media pemerintah pada 2017. (dailymail)

Covid-19, penyakit yang disebabkan oleh coronavirus baru, telah membunuh lebih dari 145.000 orang dan menginfeksi lebih dari dua juta di seluruh dunia sejak pandemi dimulai di Wuhan Desember lalu.

Institut Virologi Wuhan, sebuah lembaga senilai 34 juta poundsterling yang berafiliasi dengan Akademi Ilmu Pengetahuan Tiongkok, telah menjadi pusat kontroversi di tengah krisis global.

Teori mengejutkan mengklaim bahwa virus, secara resmi dikenal sebagai SARS-CoV-2, berasal dari institut, yang memiliki laboratorium berlantai empat dengan tingkat keamanan hayati tertinggi P4.

Presiden AS Donald Trump mengatakan pada hari Rabu bahwa Washington sedang mencoba untuk menentukan apakah coronavirus pertama kali menyeberang ke manusia secara tidak sengaja selama percobaan dengan kelelawar di lab Wuhan.

Tetapi Cina bersikeras bahwa WHO tidak menemukan bukti bahwa coronavirus buatan manusia.

Laboratorium Wuhan Simpan 1.500 Virus Mematikan

Peringatan nyata adalah bagian dari makalah penelitian yang diajukan oleh Shi, wakil direktur di institut, dan tiga penulis bersama pada Januari 2019.

Penelitian itu diterbitkan pada bulan Maret 2019.

Dalam artikel tersebut, tim menyoroti kemungkinan epidemi koronavirus lain di China dengan menganalisis tiga wabah berskala besar yang disebabkan oleh Sindrom Pernafasan Akut Parah (SARS), Sindrom Pernafasan Timur Tengah (MERS), dan Sindrom Diare Akut Swine (SADS).

Dikatakan bahwa ketiga patogen itu adalah virus korona dan dapat ditelusuri kembali ke kelelawar, dan dua di antaranya berasal dari Cina.

Para peneliti mendesak: `Dengan demikian, sangat mungkin bahwa wabah koronavirus yang menyerupai SARS atau MERS di masa mendatang akan berasal dari kelelawar, dan ada kemungkinan peningkatan bahwa ini akan terjadi di Cina.

`Oleh karena itu, investigasi virus korona kelelawar menjadi masalah mendesak untuk mendeteksi tanda-tanda peringatan dini, yang pada gilirannya meminimalkan dampak wabah di masa depan di Tiongkok.`

Tim tersebut menunjukkan bahwa ukuran, populasi, dan keanekaragaman hayati Tiongkok dapat mendorong penyebaran bug potensial.

Ini juga menggarisbawahi tradisi Cina yang menyukai daging segar.

"Budaya makanan Cina menyatakan bahwa hewan yang disembelih hidup lebih bergizi, dan keyakinan ini dapat meningkatkan penularan virus," tulis koran itu.

Sebuah tim yang dipimpin oleh Shi telah menemukan pada 2018 bahwa manusia mungkin dapat terpapar virus corona langsung dari kelelawar setelah melakukan penelitian, menurut Beijing News.

Institut Virologi Wuhan, yang menyimpan lebih dari 1.500 jenis virus mematikan, mengkhususkan diri dalam penelitian `patogen paling berbahaya`, khususnya virus yang dibawa oleh kelelawar.

Meskipun para ilmuwan percaya bahwa virus itu menyerang manusia dari binatang buas yang dijual sebagai makanan di pasar sekitar 10 mil dari lab, para ahli teori konspirasi mempromosikan berbagai asumsi.

Amerika dan Inggris Marah


Donald Trump (foto pada hari Rabu) mengatakan AS sedang mencoba untuk menentukan apakah coronavirus pertama kali menyeberang ke manusia secara tidak sengaja selama percobaan dengan kelelawar di Wuhan, China. (dailymail/getty image)

Sebelumnya diberitakan, China kini mendapat tekanan berat setelah sejumlah pajabat dari negara-negara Eropa dan Amerika meminta pemerintah China berterus terang mengenai sumber Virus Corona atau Covid-19.

Laporan-laporan interlejen yang dikemukakan pejabat Eropa dan Amerika Serikat mencurigai bahwa Virus Corona bersumber dari laboratorium biologi yang tengah dikembangkan China di Wuhan, China.

Eropa dan Amerika telah menurunkan tim untuk melakukan investigasi secara menyeluruh terhadap kasus tersebut.

Inggris dan Amerika adalah dua negara yang paling keras mengkritik China yang dianggapnya tidak jujur terkait Virus Corona.

Demikian rangkuman yang didapat Wartakotalive.com dari berita-berita yang dimuat media asing seperti Dailymail.co.uk, AFP, barrons.com, dan CNN.

Dari Amerika Serikat dilaporkan, Menteri Luar Negeri Mike Pompeo menuntut agar China `berterus terang` setelah adanya laporan bahwa coronavirus berasal dari laboratorium China.

Hanya saja, Virus Corona itu bukan sebagai bioweapon, tetapi sebagai bagian dari percobaan untuk membuktikan bahwa ilmuwan China lebih unggul dari Amerika dalam mengidentifikasi ancaman virus yang muncul.

Pernyataan Mike Pompeo itu muncul setelah Presiden Donald Trump mengatakan pada Rabu bahwa AS sedang menyelidiki apakah virus corona pertama kali menyeberang ke manusia secara tidak sengaja selama percobaan dengan kelelawar di Institut Laboratorium Virologi Wuhan.


Sebuah mikrograf elektron pemindaian berwarna dari sel apoptosis (merah) yang sangat terinfeksi partikel virus Virus Corona (SARS-COV-2, warba kuning), diisolasi dari sampel pasien. (dailymail/EPA)

Setelah berita tentang wabah itu akhirnya diketahui publik, para pemimpin China dengan cepat menyalahkan `pasar basah` Wuhan di mana hewan liar - meski bukan kelelawar - dijual untuk konsumsi.

Sebuah sumber memberi tahu Fox News bahwa bencana itu adalah `penutupan pemerintah termahal sepanjang masa`.

Berdasarkan data Johns Hopkins University & Medicine sampai Jumat (17/4/2020) pagi ini, jumlah kasus Virus Corona di dunia 2.151.199 kasus.

Jumlah pasien Vurus Corona meninggal dunia 143.725 orang.

Amerika Serikat dan Inggris adalah dua negara yang paling parah terkena dampak Virus Corona.

Amerika adalah negara dengan kasus Corona tertinggi. Kasus Virus Corona di Amerika Serikat 667.225 kasus.

Sementara itu, jumlah kasus Virus Corona di Inggris 104.145 kasus.

Jumlah pasien Corona meniggal dunia di Inggris 13.759 orang.

Sementara jumlah kasus virus corona di China 83.403 kasus dan relatif tidak ada penambahan jumlah yang berarti dalam beberapa minggu ini.

Menlu AS: Yang Kami Tahu Ada Lab Virus di Wuhan


Pekerja terlihat di sebelah kandang tikus (kanan) di Institut Virologi Wuhan China dalam file foto. Pejabat AS dilaporkan percaya Coronavirus pertama kali menyeberang ke manusia di dalam laboratorium Virologi Wuhan ini. (AFP/getty images)

Dailymail menyebutkan, `pasien nol` bekerja di laboratorium Wuhan China dan menyebarkan virus ke populasi lokal setelah meninggalkan pekerjaan, kata sebuah sumber.

China membantah klaim bahwa virus itu mungkin berasal dari laboratorium di dekat kota Wuhan tempat sampel menular disimpan.

"Yang kami tahu adalah kami tahu bahwa virus ini berasal dari Wuhan, Cina," kata Pompeo kepada Fox News, Rabu malam.

“Kami tahu ada Institut Virologi Wuhan yang hanya beberapa mil jauhnya dari tempat pasar basah. Masih banyak yang harus dipelajari. Pemerintah Amerika Serikat bekerja dengan rajin untuk mengetahuinya. `

Ditanya tentang tuduhan baru pada konferensi pers Gedung Putih pada hari Rabu, Trump menjawab dengan samar: "Semakin banyak, kita mendengar ceritanya."

"Kami sedang melakukan pemeriksaan yang sangat teliti terhadap situasi mengerikan yang terjadi ini," kata Trump.

Ditanya apakah dia telah mengangkat subjek dalam percakapannya dengan Presiden Tiongkok Xi Jinping, Trump berkata: "Saya tidak ingin membahas apa yang saya bicarakan dengannya tentang laboratorium, saya hanya tidak ingin membahas, itu tidak pantas sekarang."

Pompeo mengatakan: "Salah satu cara terbaik yang mereka (China) temukan untuk bekerja sama adalah dengan membiarkan dunia masuk dan membiarkan para ilmuwan dunia tahu persis bagaimana ini terjadi; tepatnya bagaimana virus ini mulai menyebar."

"Banyak perjalanan keliling dunia sebelum Partai Komunis China berterus terang tentang apa yang sebenarnya terjadi di sana," lanjut menteri luar negeri itu. "Ini adalah hal-hal yang tidak dilakukan oleh pemerintahan terbuka [dan] demokrasi. Itu sebabnya ada risiko yang terkait dengan tidak adanya transparansi."

Sekilas Laboratorium Virus Wuhan

Laboratorium Wuhan adalah satu-satunya fasilitas tingkat empat bio-safety China (BSL-4) di China, dan telah lama dicurigai karena para ilmuwan mencoba untuk menentukan bagaimana virus yang mematikan melintas ke manusia.

Namun, kecurigaan terhadap lab dengan cepat diberhentikan sebagai `teori konspirasi` oleh beberapa orang yang bersikeras, seperti kepemimpinan China, bahwa pasar hewan liar pastilah sumbernya.

Meskipun kasus paling awal yang dikonfirmasi di Wuhan adalah orang yang tidak memiliki koneksi ke Pasar Makanan Laut Huanan, para pejabat China dengan cepat menyalahkan pihak pasar, sebuah pokok pembicaraan yang dengan bersemangat diulang oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

"Sebagian besar kasus awal pada akhir Desember 2019 dan awal Januari 2020 memiliki hubungan langsung dengan Pasar Makanan Laut Huanan di Kota Wuhan, di mana spesies hewan laut, liar, dan pertanian dijual," kata situs web WHO tentang kemungkinan asal-usul pandemi, sementara mengakui sumber pasti wabah belum ditentukan.

“Banyak pasien awal adalah pemilik kios, karyawan pasar, atau pengunjung tetap ke pasar ini. Sampel lingkungan yang diambil dari pasar ini pada bulan Desember 2019 diuji positif untuk SARS-CoV-2, lebih lanjut menunjukkan bahwa pasar di Kota Wuhan adalah sumber wabah ini atau berperan dalam penguatan awal.

Inggris Minta China Berterus Terang

Dari Inggris dilaporkan, pemerintah negara tersebut juga meminta China lebih berterus terang terkait sumber Virus Corona.

Inggris dan sekutu-sekutunya akan mengajukan pertanyaan sulit kepada China terkait wabah Coronavirus.

Demikian dikatakan Menteri Luar Negeri Inggris Dominic Raab hari Kamis, seperti ditulis barrons.com.

"Kita harus menanyakan pertanyaan-pertanyaan sulit tentang bagaimana itu terjadi dan bagaimana itu tidak bisa dihentikan sebelumnya," kata Dominic Raab pada konferensi pers Downing Street ketika ditanya tentang hubungan masa depan dengan Beijing.

Kantor berita Perancis AFP dalam breakingnews-nya menyebut Menlu Inggris Dominic Raab meminta pemerintah China menjawab `hard questions` terkait Virus Corona.

Sementara itu, CNN menulis, para pejabat intelijen dan keamanan nasional AS mengatakan bahwa pemerintah Amerika Serikat sedang mencari kemungkinan bahwa coronavirus baru menyebar dari laboratorium China.

Artinya, China selama ini menutupi kondisi sebenarnya dengan menyebut bahwa Virus Corona berasal dari pasar tradisional di Wuhan.

China dinilai terlalu cepat menyebut bahwa sumber virus tersebut adalah hewan yang terdapat di pasar basah tersebut.

Teorinya adalah salah satu dari banyak yang dikejar oleh para peneliti ketika mereka berusaha untuk menentukan asal-usul virus corona yang telah mengakibatkan pandemi dan membunuh ratusan ribu.

AS tidak percaya virus itu dikaitkan dengan penelitian bioweapons dan sumber mengindikasikan saat ini tidak ada indikasi virus itu buatan manusia.

Pejabat mencatat bahwa komunitas intelijen juga mengeksplorasi berbagai teori lain mengenai asal mula virus, seperti yang biasanya terjadi pada insiden profil tinggi, menurut sumber intelijen.

Teori ini telah didorong oleh para pendukung Presiden, termasuk beberapa anggota Partai Republik kongres, yang ingin menangkis kritik terhadap penanganan Trump terhadap pandemi.

Seorang pejabat intelijen yang akrab dengan analisis pemerintah mengatakan teori yang diselidiki pejabat intelijen AS adalah bahwa virus itu berasal dari sebuah laboratorium di Wuhan, China. (wartakota.tribunnews.com).

(Annisa\Editor)

Share:



Berita Terkait

Komentar