Penerima Nobel ini Prediksi Pandemi Corona akan Cepat Berlalu

Rabu, 25/03/2020 22:09 WIB
Ilustrasi (Airmagz)

Ilustrasi (Airmagz)

law-justice.co - Michael Levitt, seorang penerima Nobel dan ahli biofisika Stanford, dilansir dari Los Angeles Times, mulai menganalisis jumlah kasus COVID-19 di seluruh dunia pada bulan Januari. Ia dengan tepat menghitung bahwa China dapat melewati masa terburuk serangan  virus corona, jauh sebelum banyak pakar kesehatan memperkirakan.

Sekarang dia memperkirakan hasil yang sama di Amerika Serikat dan seluruh dunia. Padahal banyak ahli epidemiologi memperingatkan bahwa pandemi ini akan berlangsung berbulan-bulan, atau bahkan bertahun-tahun yang mengakibatkan gangguan sosial besar-besaran dan jutaan kematian. Levitt justru mengatakan, data tidak mendukung skenario mengerikan  tersebut, terutama di daerah yang melaksanakan social distancing dengan baik. 

"Yang kita butuhkan adalah mengendalikan kepanikan, dalam skema besar, "kita akan baik-baik saja”, katanya. Levitt memerhatikan situasi di Tiongkok, yaitu pada 31 Januari, negara itu memiliki 46 kematian baru karena virus corona, setelah sehari sebelumnya korban meninggal sebanyak 42 orang. 

"Ini menunjukkan bahwa tingkat peningkatan jumlah kematian akan melambat bahkan lebih selama minggu depan," tulis Levitt dalam sebuah laporan yang dia kirim ke teman-temannya pada 1 Februari, yang secara luas dibagikan di media sosial Cina. Ia memperkirakan, jumlah kematian akan berkurang setiap harinya. 

Tiga minggu kemudian, Levitt mengatakan kepada China Daily News bahwa tingkat pertumbuhan virus telah memuncak. Dia memperkirakan bahwa jumlah total kasus COVID-19 yang dikonfirmasi di China akan mencapai sekitar 80.000, dengan sekitar 3.250 kematian.

Perkiraan ini ternyata sangat akurat. Pada 16 Maret, Cina telah menghitung total 80.298 kasus dan 3.245 kematian; di negara dengan hampir 1,4 miliar orang di mana sekitar 10 juta meninggal setiap tahun. Jumlah pasien yang baru didiagnosis telah turun menjadi sekitar 25 sehari, tanpa ada kasus penyebaran di masyarakat yang dilaporkan sejak Rabu.

Kasus Coronavirus di seluruh dunia

Levitt, yang menerima Hadiah Nobel 2013 dalam bidang kimia, melihat titik balik yang serupa di negara-negara lain, bahkan mereka yang tidak mengambil langkah lockdown seperti Cina.

Dia menganalisis data dari 78 negara yang melaporkan lebih dari 50 kasus COVID-19 baru setiap hari, dan melihat "tanda-tanda pemulihan" di banyak negara. Dia tidak fokus pada jumlah total kasus di suatu negara, tetapi pada jumlah kasus baru yang diidentifikasi setiap hari, terutama pada perubahan jumlah itu dari satu hari ke hari berikutnya. "Angka-angka memang masih bergerak terus, tetapi jelas ada tanda-tanda bahwa pertumbuhan melambat."

Kasus Virus Corona di Korea Selatan

Di Korea Selatan, misalnya, kasus yang baru dikonfirmasi jika ditambahkan ke total negara setiap hari, ternyata penghitungan hariannya telah menurun dalam beberapa minggu terakhir, tetap di bawah 200. Itu menunjukkan wabah di sana mungkin mereda.

Kasus Virus Corona di Iran

Di Iran, jumlah kasus COVID-19 yang baru dikonfirmasi per hari tetap relatif datar minggu lalu, naik dari 1.053 Senin lalu menjadi 1.028 pada hari Minggu. Meskipun itu masih banyak kasus baru, kata Levitt, polanya menunjukkan wabah di sana "sudah melewati  setengah jalan."

Kasus Virus Corona di Italia

Italia, di sisi lain, sepertinya masih akan naik. Di negara itu, jumlah kasus baru yang dikonfirmasi meningkat sebagian besar dalam seminggu terakhir ini. Di tempat-tempat yang telah berhasil pulih dari wabah awal, para pejabat masih harus bersaing dengan fakta bahwa virus corona dapat kembali.

Cina sekarang sedang berjuang untuk menghentikan gelombang infeksi baru yang datang dari tempat-tempat di mana virus menyebar tak terkendali. Negara-negara lain pasti menghadapi masalah yang sama.

Levitt mengakui bahwa apa yang ia gambarkan masih kacau, karena penghitungan di banyak daerah masih belum maksimal akibat pengujian yang sangat buruk. Tetapi, bahkan dengan data yang tidak lengkap, "penurunan yang konsisten seperti di tempat kerja, tidak hanya signifikan dalam jumlah," katanya. Dengan kata lain, selama alasan jumlah kasus yang tidak akurat tetap sama, masih berguna untuk membandingkannya dari satu hari ke hari berikutnya.

Menurut Levitt, ia mengikuti tren dasar yang sama dengan kasus-kasus baru yang dikonfirmasi. Begitu juga data dari wabah di lingkungan terbatas, seperti yang ada di kapal pesiar Diamond Princess. Dari 3.711 orang di dalamnya, 712 terinfeksi, dan delapan meninggal.

Eksperimen yang tidak disengaja dalam penyebaran virus corona ini akan membantu para peneliti memperkirakan jumlah kematian yang akan terjadi pada populasi yang sepenuhnya terinfeksi, kata Levitt. Misalnya, data Diamond Princess memungkinkannya memperkirakan bahwa yang terkena virus corona baru menggandakan risiko seseorang meninggal dalam dua bulan ke depan. Kebanyakan orang memiliki risiko kematian yang sangat rendah dalam periode dua bulan, sehingga risiko tetaplah sangat rendah bahkan ketika kasusnya meningkat dua kali lipat.

Nicholas Reich, seorang ahli biostatistik di University of Massachusetts Amherst, mengatakan analisis itu telah memancing perdebatan. "Waktu akan memberi tahu apakah prediksi Levitt benar," kata Reich. "Saya benar-benar berpikir bahwa memiliki beragam ahli yang membawa perspektif mereka, akan membantu pembuat keputusan menavigasi keputusan yang sangat rumit yang akan mereka hadapi dalam minggu dan bulan mendatang."

Levitt mengatakan dia selaras dengan mereka yang menyerukan langkah-langkah kuat untuk memerangi wabah tersebut. Melakukan social distancing sangat penting, terutama larangan mengadakan pertemuan besar, karena virus ini sangat baru sehingga penduduk tidak memiliki kekebalan terhadapnya, dan vaksin baru tersedia  beberapa bulan lagi. "Ini bukan waktunya untuk pergi minum-minum dengan teman-temanmu," katanya.

Mendapatkan vaksinasi terhadap flu juga penting, karena wabah virus corona yang menyerang di tengah epidemi flu jauh lebih mungkin membanjiri rumah sakit dan meningkatkan kemungkinan bahwa virus tersebut tidak terdeteksi. Ini mungkin salah satu faktor yang terjadi di Italia, negara dengan gerakan anti-vaksin yang kuat, kata Levitt. 

Namun dia juga menyalahkan media karena menyebabkan kepanikan yang tidak perlu dengan berfokus pada peningkatan jumlah kasus kumulatif dan menyoroti para selebriti yang tertular virus tersebut. Sebaliknya, flu itu telah membuat sakit 36 juta orang Amerika sejak September dan membunuh sekitar 22.000, menurut CDC, tetapi kematian itu sebagian besar tidak dilaporkan.

Levitt khawatir langkah-langkah kesehatan masyarakat telah membuat lesu perekonomian, sehingga dapat menyebabkan bencana kesehatan mereka sendiri; karena kehilangan pekerjaan menyebabkan kemiskinan dan keputusasaan. Berkali-kali, para peneliti telah melihat bahwa tingkat bunuh diri naik ketika ekonomi menurun.

Virus dapat tumbuh secara eksponensial hanya ketika tidak terdeteksi dan tidak ada yang bertindak untuk mengendalikannya, kata Levitt. Itulah yang terjadi di Korea Selatan bulan lalu, ketika masyrakat menolak untuk melaporkan penyakitnya. "Orang-orang perlu dianggap sebagai pahlawan karena mengumumkan mereka memiliki virus ini," katanya. Deteksi dini yang lebih baik, tidak hanya melalui pengujian tetapi mungkin dengan pengawasan suhu tubuh, seperti yang diterapkan Cina, dan isolasi sosial langsung. 

Sementara tingkat kematian COVID-19 tampaknya secara signifikan lebih tinggi daripada flu, Levitt mengatakan itu, "bukan akhir dunia”. “Situasi sebenarnya tidak separah itu,” lanjutnya.

Loren Miller, seorang dokter dan peneliti penyakit menular di Lundquist Institute for Biomedical Innovation di Harbor-UCLA Medical Center, mengatakan terlalu dini untuk menarik kesimpulan apa pun mengenai kapan pandemi akan berakhir. "Ada banyak ketidakpastian sekarang. Kita memang tidak tahu,” katanya. 

(Liesl Sutrisno\Editor)
Share:



Berita Terkait

Komentar