Sentil Jokowi soal Transportasi, Anies: Jangan Bangun Sendiri-sendiri

Kamis, 23/01/2020 08:38 WIB
Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan dan Presiden Joko Widodo. (pinterpolitik).

Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan dan Presiden Joko Widodo. (pinterpolitik).

Jakarta, law-justice.co - Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan menyinggung kebijakan pemerintah pusat terkait pembangunan transportasi di Indonesia, yang menurutnya tidak dibarengi dengan sistem yang terintegrasi.

Anies mengungkapkan itu saat melakukan groundbreaking integrasi antara Halte TransJakarta CSW dan Stasiun MRT Asean di Kebayoran Baru, Jakarta, Rabu (22/1).

"Saya sering menyebutkan ini, ini adalah sebuah monumen penting di dalam sejarah kita. Karena ini harus direkam baik. Untuk apa? Untuk pelajaran bahwa jangan lagi di manapun di Indonesia kalau kita membangun, membangunnya sendiri-sendiri, harus membangun sebagai satu kesatuan," kata Anies di Stasiun MRT Asean seperti melansir CNNIndonesia.com.

Anies menjelaskan bahwa kompleksitas Jakarta harus menjawab kebutuhan warga Ibu Kota. Salah satu yang perlu dilakukan adalah integrasi, dan Anies berharap integrasi itu dilakukan antara Bus Rapid Transit (BRT) dan Mass Rapid Transit (MRT).

"Kita menggariskan bahwa semua transportasi umum di Jakarta harus bisa menjawab tantangan integrasi. Dari mana ke mana saja tersambungkan. Dan kata kunci inilah yang kemudian kita selalu bahas, dan kita selalu laksanakan," ungkap dia.

Mantan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan ini pun menjabarkan salah satu integrasi yang ia lakukan adalah Jak Lingko. Jak Lingko, kata Anies, berhasil menyatukan ribuan armada angkot dengan Bus TransJakarta dan dipergunakan banyak masyarakat.

"Alhamdulillah untuk integrasi antara kendaraan umum darat mikro dengan BRT sudah terlaksana. Karena kemudian sekarang jangkauannya sudah lebih dari 3.500 armada. Kemudian jangkauan wilayahnya juga jauh lebih luas. Alhamdulillah itu sudah tercapai," beber dia.

Selain integrasi TransJakarta dengan MRT, Anies mengatakan Pemprov DKI juga sedang melakukan integrasi kereta api yakni Stasiun Dukuh Atas, Stasiun Senen, Stasiun Juanda dan Stasiun Tanah Abang.

Sebelumnya, Direktur Utama PT TransJakarta Agung Wicaksono menjelaskan pembangunan integrasi akan dilakukan dengan eskalator. Setidaknya ada lima lantai yang akan dibangun di antara Halte CSW dan Stasiun MRT Asean.

"Nanti akan ada beberapa tempat untuk pendapatan non tiket komersil kecil. Kita tahu juga transprotasi publik mendapatkan pendapatan tiket dukungan pemerintah PSO. Tapi kita juga mengusahakan bagaimana pendapatan nontiket," ujar dia.

Total dana yang dihabiskan dalam pembangunan halte CSW dan stasiun MRT Asean terintegrasi sebesar Rp55 miliar. Angka ini dipecah dalam dua fase pembangunan. Fase pembangunan pertama sebesar Rp30 miliar.

"Fase kedua akan ada sekitar Rp25 miliar ya total Rp55 miliar yang kita ambil dari sisa dana Penyertaan Modal Daerah (PMD) perusahaan," ungkap dia.

Diharapkan fasilitas ini dapat digunakan pada Agustus 2020. Sementara fase II diharapkan selesai pada Desember 2020 mendatang.

"Mudah-mudahan bulan Agustus sudah selesai sebagai tanda bulan kemerdekaan. Kita lihat upayakan maksimal mungkin untuk tahun ini juga kalau selesai kita upayakan di Desember 2020," tutup dia.

(Ade Irmansyah\Editor)
Share:



Berita Terkait

Komentar