Atasi Banjir Jakarta Dengan Toa, Pemprov DKI Akan Habiskan 4 M

Kamis, 16/01/2020 15:30 WIB
Anies Tinjau Banjir dan Berikan Perahu Karetnya Kepada Warga

Anies Tinjau Banjir dan Berikan Perahu Karetnya Kepada Warga

law-justice.co - Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) DKI Jakarta akan menambah alat peringatan dini banjir, yaitu Disaster Warning Sistyem (DWS). Rencananya alat tersebut akan dipasang di enam kelurahan dengan anggaran Rp4,03 miliar.

"Rp 4,03 miliar untuk DWS sesuai dengan harga yang ada di e-budgeting Pemprov DKI," ujar Kepala Pusat Data dan Komunikasi BPBD DKI, Muhamad InsyafSeperti dilansir dari bisnis, Kamis (16/1/2020).

Insyaf mengatakan DWS tersebut berupa pengeras suara atau toa jarak jauh. Setiap DWS terdiri dari empat pengeras suara yang dipasang di satu tiang mengarah ke empat mata penjuru angin, dengan jarak dengar mencapai hingga 500 meter.

Insyaf menyebutDWS tersebut terkoneksi dengan sistem peringatan dini banjir. Menurut dia, saat tinggi muka air bendungan atau pintu air mencapai siaga II, DWS secara otomatis akan berbunyi sebagai peringatan banjir kepada warga.

"Ini (toa) berbunyi saat pintu air siaga II, bersamaan dengan peringatan dini yang dikirimkan SMS blast dan WhatsApp grup kelurahan-kelurahan," ujarnya.

Insyaf menambahkan untuk tahun ini DWS akan dibangun di enam kelurahan rawan banjir, yaitu di Bukit Duri, Kebon Baru, Kedaung Kali Angke, Cengkareng Barat, Rawa Terate dan Marunda.

Sedangkan hingga saat ini Pemerintah DKI Jakarta telah memiliki DWS di 14 titik rawan banjir, yaitu di Ulujami, Petogogan, Cipulir, Pengadegan, Cilandak Timur, Pejaten Timur, Rawa Buaya. Lalu di Kapuk, Kembangan Utara, Kampung Melayu, Bidara Cina, Cawang, Cipinang Melayu, dan Kebon Pala.

(Gumilang Hidayat\Editor)
Share:


Berita Terkait

Komentar