Sebanyak 81 Orang Tewas Selama Protes atas Pembunuhan Seorang Musisi

Jum'at, 03/07/2020 21:45 WIB
Gelombang protes di Ethiopia menyusul dibunuhnya musisi Hachalu Hundesa (Time)

Gelombang protes di Ethiopia menyusul dibunuhnya musisi Hachalu Hundesa (Time)

law-justice.co - Setidaknya 81 orang di Ethiopia tewas dalam protes besar-besaran yang meletus menyusul pembunuhan musisi dan aktivis Hachalu Hundessa.

Penyanyi berusia 34 tahun itu - seorang tokoh terkemuka dari kelompok etnis Oromo - ditembak mati saat mengemudi ke Addis Ababa pada tanggal 29 Juni. Motif pembunuhannya masih belum diketahui.

Pada hari-hari setelah kematiannya, demonstrasi pecah di ibukota negara itu sebelum menyebar ke beberapa bagian wilayah Oromia, tempat asal Hachalu. Sejak protes dimulai, tiga petugas polisi dan 78 warga sipil telah tewas termasuk paman Hachalu, kata pasukan kepolisian wilayah Oromia dalam konferensi pers pada hari Rabu (1/7).

Hachalu adalah tokoh kunci dalam gerakan protes 2015 yang membiarkan reformasi politik besar di Ethiopia pada 2018. Lagu-lagunya menjadi lagu kebangsaan untuk protes yang mengakibatkan pengunduran diri Perdana Menteri EthiopiaHailemariam Desalegn pada 2018.

Polisi mengatakan mereka telah menangkap 35 orang sejak protes dimulai termasuk Jawar Mohammed, seorang pemimpin Oromo dan kritikus Perdana Menteri Abiy Ahmed, yang ditangkap saat perselisihan dengan pasukan keamanan. Dalam sebuah pernyataan, Human Rights Watch mengatakan penangkapan tokoh-tokoh Oromo terkemuka "dapat membuat situasi yang bergejolak lebih buruk."

Sambungan internet telah ditutup di seluruh negeri minggu ini, yang menurut kelompok hak asasi merupakan bagian dari upaya untuk melarang telekomunikasi selama protes. (Time)

Setidaknya 81 orang di Ethiopia tewas dalam protes besar-besaran yang meletus menyusul pembunuhan musisi dan aktivis Hachalu Hundessa.

Penyanyi berusia 34 tahun itu - seorang tokoh terkemuka dari kelompok etnis Oromo - ditembak mati saat mengemudi ke Addis Ababa pada tanggal 29 Juni. Motif pembunuhannya masih belum diketahui.

Pada hari-hari setelah kematiannya, demonstrasi pecah di ibukota negara itu sebelum menyebar ke beberapa bagian wilayah Oromia, tempat asal Hachalu. Sejak protes dimulai, tiga petugas polisi dan 78 warga sipil telah tewas termasuk paman Hachalu, kata pasukan kepolisian wilayah Oromia dalam konferensi pers pada hari Rabu (1/7).

Hachalu adalah tokoh kunci dalam gerakan protes 2015 yang membiarkan reformasi politik besar di Ethiopia pada 2018. Lagu-lagunya menjadi lagu kebangsaan untuk protes yang mengakibatkan pengunduran diri Perdana Menteri EthiopiaHailemariam Desalegn pada 2018.

Polisi mengatakan mereka telah menangkap 35 orang sejak protes dimulai termasuk Jawar Mohammed, seorang pemimpin Oromo dan kritikus Perdana Menteri Abiy Ahmed, yang ditangkap saat perselisihan dengan pasukan keamanan. Dalam sebuah pernyataan, Human Rights Watch mengatakan penangkapan tokoh-tokoh Oromo terkemuka "dapat membuat situasi yang bergejolak lebih buruk."

Sambungan internet telah ditutup di seluruh negeri minggu ini, yang menurut kelompok hak asasi merupakan bagian dari upaya untuk melarang telekomunikasi selama protes. (Time)

(Liesl Sutrisno\Editor)

Share:



Berita Terkait

Komentar