Besok IHSG Masih Diprediksi Merah, Performa Saham ini Perlu Dicermati

Minggu, 07/03/2021 14:40 WIB
IHSG dibuka melemah (foto: bisnis)

IHSG dibuka melemah (foto: bisnis)

law-justice.co - Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) ditutup turun 0,51% ke level 6.258,75 pada perdagangan Jumat (5/3/2021). Analis memprediksi, IHSG masih akan melanjutkan pelemahannya pada Senin (8/3/2021).

Analis Phintraco Sekuritas Valdy Kurniawan memperkirakan, IHSG akan bearish dengan support di level 6.200 dan resistance 6.380. Secara teknikal, pelemahan pada Jumat (5/3) memperkuat sinyal minor reversal dari death cross yang dibentuk Stochastic RSI dan MACD.

Dari sentimen ekonomi, pelaku pasar akan mencermati kinerja ekspor dan impor China terbaru yang dirilis akhir pekan lalu.

"Pelaku pasar juga akan mengantisipasi data inflasi Amerika Serikat (AS) bulan Februari 2021 yang diperkirakan naik ke level 1,6% year on year (yoy)," kata dia dalam risetnya, Jumat (5/3/2021).

Analis Artha Sekuritas Dennies Christoper Jordan juga memprediksi, IHSG akan melemah dengan support 1 di level 6.233, support 2 di 6.208, resistance 1 di 6.295, dan resistance 2 di 6.332. Secara teknikal, indikator Stochastic bergerak melebar membentuk deadcross yang mengindikasikan potensi pelemahan akan berlanjut.

Secara fundamental, pergerakan IHSG juga masih dibayangi kecemasan terhadap kenaikan yield obligasi AS. "Investor juga akan mencermati beberapa data ekonomi di awal pekan antara lain cadangan devisa dan neraca perdagangan China," ucap Dennies.

Untuk perdagangan Senin (8/3), Dennies menyarankan investor untuk mencermati saham RALS, BBTN, BJTM, dan JPFA. Sementara menurut Valdy, saham-saham yang menarik untuk dicermati adalah BBCA, TLKM, ACES, ERAA, dan AKRA.

 

(Devi Puspitasari\Editor)

Share:



Berita Terkait

Komentar