Belajar dari Nauru, Negara Kaya Raya yang Kini Termiskin di Dunia

Sabtu, 29/01/2022 15:30 WIB
Nauru (Net)

Nauru (Net)

Jakarta, law-justice.co - Menjadi kaya adalah impian sebagian orang. Karena mereka beranggapan jika memiliki banyak sekali uang, apa-apa akan mudah di dapat. Hidup jadi lebih santai dan tidak harus bekerja terlalu keras setiap hari. Tapi yakinkah anda jika kaya adalah segalanya?

Jawabannya adalah tidak. Seperti yang terjadi pada negara Nauru ini. Awalnya mereka kaya raya akan hasil alam yang melimpah. Namun akhirnya harus jatuh miskin karena sifat mereka yang suka foya-foya. Ingin tahu seperti apa kisah warga dari negara Nauru ini? Mari kita simak bersama-sama.

1. Letak Negara Nauru
Negara Nauru terletak di kepulauan Mikronesia. Penduduk negara kecil dengan luas negara 21 km persegi ini tidak sampai 10.000 orang. Nauru adalah negara terkecil di Pasifik Selatan dan ketiga terkecil di dunia setelah Vatikan dan Monako.


Negara Nauru memiliki mata uang Dolar Australia. Karena sebagian besar perdagangan negara ini dilakukan dengan bantuan Australia. Nauru tidak memiliki tentara karena jumlah penduduk yang kecil. Negara ini hanya memiliki beberapa satuan polisi yang tersebar ke seluruh penjuru pulau.

2. Nauru Awalnya Kaya Raya
Satu hal hebat yang dimiliki oleh Nauru adalah hasil alamnya. Ditemukan fosil kotoran burung yang berusia lebih dari seribu tahun. Kotoran yang menjadi fosil ini menjadi pupuk kompos alami dan mengandung banyak sekali fosfat yang subur.

Pada tahun 1968, Nauru mendapatkan kemerdekaan sendiri. Setelah kemerdekaan warga Nauru menambah hasil bumi dari fosil kotoran burung itu. Lalu mereka menjualnya pada perusahaan asing. Dampaknya, hampir semua warga nauru mendapat uang besar secara cepat.


3. Berfoya-Foya Jadi Budaya
Setelah kaya mendadak, Masyarakat Nauru jadi berubah. Mereka cenderung malas bekerja. Lebih suka pergi ke luar negeri untuk berlibur. Membeli barang-barang mewah, seperti mobil Lamborghini hingga pesawat pribadi.

Warga lokal bukanlah orang yang terpelajar. Mereka tidak berpikir untuk menginvestasikan uangnya pada hal yang bermanfaat. Yang mereka cari hanya kesenangan, padahal pada akhirnya uang akan habis sendiri.


4. Obesitas Yang Paling Tinggi Sejagat
Orang yang kaya raya dan tidak bisa berpikir dengan jernih cenderung menjadi orang yang serakah dan rakus. Hal ini terjadi di Negara Nauru. Hampir semua warganya setiap hari hanya makan tak terkontrol, minum alkohol, dan merokok.


Hal ini menyebabkan mereka jadi manusia-manusia yang sangat gemuk. Malas bergerak dan hanya mau melakukan sesuatu yang ringan. Padahal kegemukan dan gaya hidup yang tidak sehat seperti ini dapat menyebabkan orang-orang Nauru cepat sakit hingga jika parah kematian akan cepat datang menjemput.

5. Rusaknya Alam Nauru Selamanya
Ada sebab pasti ada akibat. Ada penambangan fosfat besar-besaran di Nauru, ada kerusakan alam yang sangat parah di Nauru. Bahkan jika ditaksir, 75% alam Nauru telah rusak parah akibat pertambangan yang dilakukan secara brutal.

Sekarang di Nauru akan sangat sulit ditemukan kawasan hutan, semuanya hancur. Pohon-pohon kelapa pinggir pantai roboh semua. Dan jika di lihat dari udara, keadaan alam Nauru benar-benar mengerikan. Mantan menteri Nauru, James Aigimea bahkan berharap fosfat tidak ditemukan di Nauru hingga ia tidak perlu menyaksikan kengerian semacam ini.

6. Negara Tukang Hutang
Kemalangan yang terjadi di Nauru tidak ada habisnya. Alam yang hancur, sumber daya alam yang habis membuat negara ini miskin. Bahkan pemerintahan tidak dapat berjalan dengan baik tanpa adanya bantuan dari negara tetangga.

Akhirnya Nauru membuat perjanjian dengan Australia. Negara ini setiap tahun bergantung pada pinjaman untuk melaksanakan pemerintahan. Pinjaman ini terus dilakukan Nauru hingga membuatnya sangat ketergantungan hutang. Jika Australia tidak memberi pinjaman bisa dipastikan negara ini akan hancur dalam waktu dekat.


Keserakahan tidak akan membawa kemakmuran. Keserakahan hanya akan membuat kita jadi seorang yang bodoh dan akhirnya jatuh hingga sulit berdiri. Kita harus bisa menahan diri dan selalu berpikir sebelum bertindak. Agar apa yang terjadi pada orang Nauru tidak terjadi pada kita semua.

 

(Devi Puspitasari\Editor)

Share:




Berita Terkait

Komentar