Hampir 50% Pembeli Mobil Listrik Mau Kembali ke Mobil Bensin, Kenapa?

Minggu, 23/06/2024 16:18 WIB
Hemat Mana Pakai Mobil Listrik vs Mobil Bensin Buat Harian (youtube)

Hemat Mana Pakai Mobil Listrik vs Mobil Bensin Buat Harian (youtube)

Jakarta, law-justice.co - Sebagaimana diketahui, sebanyak 46 persen penduduk Amerika serikat yang memiliki kendaraan listrik mempertimbangkan memilih mobil Internal Combustion Engine (ICE) pada pembelian kendaraan berikutnya.

Sebagai informasi, persentase ini diungkap McKinsey & Co melalui survei terbarunya.

Mengutip dari Carscoops, Selasa (18/6), beberapa alasan mengapa pemilik kendaraan listrik ingin kembali ke kendaraan konvensional antara lain adalah masalah infrastruktur pengisian daya publik yang belum memadai.

Selain itu tingginya biaya kepemilikan kendaraan listrik dan kebutuhan mobil yang lebih cocok untuk perjalanan jauh.

Ekspektasi jarak tempuh minimum di kalangan konsumen telah meningkat dari 270 mil (435 kilometer) pada 2022, menjadi 291,4 mil (469 kilometer) pada 2024.

Selain itu, program Infrastruktur Kendaraan Listrik Nasional dari Departemen Energi AS yang berjalan lambat juga memengaruhi keputusan konsumen.

Hanya 9 persen dari total peserta dalam penelitian itu yang merasa senang dengan perluasan jaringan pengisian daya publik di wilayah mereka, yang menunjukkan bahwa hal ini merupakan masalah global.

Lebih dari 30.000 responden menjawab sekitar 200 pertanyaan tentang EV untuk studi dua tahunan McKinsey itu. Survei ini bukan cuma dilakukan di AS, tetapi juga di 15 negara lainnya yang mewakili lebih dari 80 persen volume penjualan global.

Hasilnya menunjukkan 29 persen pemilik kendaraan listrik di seluruh dunia kemungkinan akan kembali menggunakan kendaraan konvensional.

Pemimpin Pusat Mobilitas Masa Depan McKinsey, Philipp Kampshoff, yakin keadaan akan menjadi lebih buruk karena pembeli kendaraan listrik generasi berikutnya akan lebih bergantung pada pengisian daya publik daripada yang ada saat ini.

Survei yang sama menemukan bahwa 21 persen partisipan tidak ingin membeli mobil listrik.

Meskipun ada kekhawatiran, para pembeli kini sedikit lebih terbuka terhadap elektrifikasi dibanding hasil studi sebelumnya.

Secara lebih rinci, 38 persen pemilik kendaraan nonlistrik di seluruh dunia kini mempertimbangkan membeli mobil plug-in hybrid (PHEV) atau mobil listrik (EV) pada pembelian berikutnya. Ini menunjukkan peningkatan sebesar 1 persen dibanding dengan dua tahun lalu.

Meskipun ada beberapa kekhawatiran, minat konsumen terhadap mobil listrik sedikit meningkat ketimbang studi sebelumnya.

Selain itu 38 persen pemilik non-EV di seluruh dunia akan mempertimbangkan mobil plug-in hybrid (PHEV) atau EV untuk pembelian berikutnya, yang mewakili peningkatan 1 persen dari dua tahun lalu.

 

(Annisa\Editor)

Share:




Berita Terkait

Komentar