Buat Resolusi Tahun 2021, Tiru Kebiasaan Miliuner Biar Cepat Kaya Yuk!

Sabtu, 21/11/2020 16:42 WIB
Resolusi 2021 (Its time)

Resolusi 2021 (Its time)

Jakarta, law-justice.co - Menjadi kaya adalah impian banyak orang. Berbeda dengan yang memiliki warisan berlimpah, mereka yang memulai semuanya dari nol butuh kerja keras, proses, dan kesabaran.

Setiap miliuner mandiri mulai dari awal dan membangun kekayaan mereka dari waktu ke waktu, dimulai pertama dengan menguasai keterampilan uang dasar seperti penganggaran dan beralih ke menabung dan berinvestasi setelah itu.

Kebiasaan uang orang kaya baru adalah praktik yang dapat dipelajari oleh siapapun, tidak peduli bagaimana situasi keuangan Anda saat pertama kali memulai.

Lantas apa sajakah itu, berikut paparannya dikutip Faron Daugs, perencana keuangan bersertifikat di Harrison Wallace Financial Group bersama CNBC International.


1. Mereka menghindari utang

Ini mungkin tampak jelas, tetapi menghindari utang tentu saja merupakan kebiasaan yang dapat membantu gambaran keuangan Anda secara keseluruhan. Di luar hipotek rumah mereka, Daugs mengatakan bahwa kliennya memastikan untuk mengurangi dan menghilangkan semua utang.

"Jika Anda ingin membangun kekayaan, Anda tidak dapat membuang-buang uang untuk membayar bunga kredit konsumen, seperti kartu kredit dan bahkan pinjaman mobil," kata Daugs.

2. Mereka memiliki dana darurat

Memiliki cadangan uang tunai yang kuat yang dapat Anda manfaatkan dalam keadaan darurat sangat membantu. Jika Anda memiliki pengeluaran yang tidak terduga, Anda tidak perlu membebankan biaya ke kartu kredit berbunga tinggi atau mengambil pinjaman pribadi.

3. Mereka berinvestasi

Setelah membangun dana darurat, Daugs mengatakan kliennya telah mengatur rencana investasi, baik dalam saham, obligasi, atau dana yang diperdagangkan di bursa (ETF).

Dia menyarankan menyiapkan transfer otomatis bulanan atau dua bulanan dari rekening koran Anda ke rekening investasi. Dengan cara ini, Anda bisa melupakan keharusan mengingat untuk berinvestasi secara manual dan kemudian Anda dapat belajar untuk hidup dari dana yang Anda miliki.

"Sebagian besar klien saya tidak melewatkan memiliki uang itu dalam `arus kas` mereka dan kemudian mereka dapat menggunakan tabungan yang diinvestasikan untuk pembelian mobil di masa depan, liburan atau tujuan jangka pendek atau jangka panjang lainnya, tanpa menimbulkan hutang tambahan," kata Daugs.

4. Mereka tidak mengikuti gaya keluarga kaya boros

Mengikuti hidup keluarga kaya boros adalah cara yang biasa dilakukan orang-orang masuk ke dalam hutang. Tetapi hidup di luar kemampuan Anda berkali-kali pada akhirnya akan menyusahkan Anda.

Saat membangun kekayaan, lawan kebutuhan untuk memiliki gadget terbaru dan tercanggih. "Begitu banyak uang yang terbuang untuk `peningkatan` yang konstan akhir-akhir ini dan dapat membuat Anda kehilangan uang dan peluang," papar dia.

Manusia memang ingin membandingkan hidup Anda dengan orang lain, tetapi lihat lagi gaya hidup dan anggaran Anda, dengan fokus pada apa yang paling penting untuk tujuan pribadi Anda. Ini adalah kebutuhan dan keinginan Anda yang benar-benar penting bagi Anda.

5. Mereka mulai menabung untuk sekolah anak-anak mereka sejak dini

Rencana tabungan pendidikan masa depan anak dapat mengurangi beban keuangan selama bertahun-tahun. Tetapi manfaat jangka panjang tidak berhenti hanya di situ. Paket ini juga memungkinkan penarikan bebas pajak saat Anda mengeluarkan uang untuk membayar kuliah.

"Dengan memulai lebih awal, Anda dapat menghemat banyak uang untuk arus kas masa depan dan penghematan pajak," kata Daugs.

6. Mereka mencari nasihat

Terakhir, klien Daugs terbiasa mendapatkan informasi yang baik tentang uang mereka. Mereka memiliki pemahaman dasar tentang penghasilan mereka, apa yang mereka miliki, dan berapa biaya investasi mereka.

Bagi banyak orang, menabung dan menginvestasikan uang tentu bisa mengintimidasi dan membingungkan. Untungnya, ada banyak sumber online gratis untuk membantu memandu Anda.

Dan jika Anda mencari seseorang untuk berbicara seperti penasihat keuangan, tanyakan tentang biaya yang mereka kenakan. Mereka harus bisa transparan tentang biaya layanan mereka, serta jelas dalam menjelaskan uang dan investasi Anda kepada Anda. "Penasihat Anda harus menjadi mitra dan pendidik untuk Anda," kata Daugs.

 

(Devi Puspitasari\Editor)

Share:



Berita Terkait

Komentar