Waspada! Ini Tanda-tanda Seorang Anak Positif Covid-19

Kamis, 19/11/2020 18:32 WIB
Gejala seorang anak positif Covid-19 (kompas)

Gejala seorang anak positif Covid-19 (kompas)

Jakarta, law-justice.co - Serangan virus Corona tak pernah memandang usia. Orang dewasa maupun anak-anak diserangnya. Oleh karena itu, mengenal gejala serangan virus yang muncul pertama kali di China ini menjadi hal yang penting. Apalagi gejala pada orag dewasa dan anak-anak disebut berbeda.

Hal yang paling mencolok tentang infeksi COVID-19 pada anak-anak adalah tampilan gejala yang sedikit berbeda. Mereka tidak hanya memiliki bentuk infeksi yang tidak terlalu parah, tetapi gejala yang menyerang juga sedikit berbeda.

Hal ini menjadi alasan mengapa mereka meningkatkan respons antibodi yang lebih lemah, dibandingkan dengan populasi orang dewasa.

Meskipun vaksin COVID-19 untuk anak-anak mungkin tidak tersedia sedini mungkin, dan dengan sekolah dibuka kembali secara bertahap, penting untuk menjaga anak-anak tetap aman, dan mengenali tanda-tandanya sejak dini.

Dilansir dari Times of India, berikut ini tanda-tanda yang umum pada anak-anak apakah terkena COVID-19 yang bisa diketahui.

Sebuah studi gabungan yang dilakukan oleh tim peneliti Inggris yang berbasis di King`s College London, rumah sakit Guy dan St. Thomas dan perusahaan ilmu data, Zoe, mempelajari perilaku dan gejala setidaknya 200 anak yang dites positif terkena virus Corona baru.

Sepertiga dari anak-anak dalam kelompok tersebut tidak menunjukkan gejala, artinya mereka tidak menunjukkan tanda-tanda khas infeksi virus. Penemuan ini sejalan dengan bukti yang banyak dipelajari bahwa anak-anak tanpa gejala dapat menjadi inang virus untuk jangka waktu yang lebih lama, dan bahkan terus menularkan virus yang sama selama lebih dari tiga minggu.

Hal yang sama juga diamati dalam analisis luas yang dilakukan di luar Korea beberapa bulan yang lalu ketika sekolah dibuka kembali. Anak-anak juga dapat bertindak sebagai penyebar infeksi, menyiratkan bahwa mereka memiliki kemampuan untuk menularkan infeksi menular pada tingkat yang lebih tinggi ke orang-orang di sekitar mereka.

Namun, kelompok anak yang tersisa yang menunjukkan gejala, mungkin tidak melakukannya secara langsung, atau dengan cara yang sama seperti orang dewasa.

Lalu apa gejala yang umum terjadi?

Studi yang berbasis di Inggris menunjukkan bahwa anak-anak yang terjangkit COVID-19 mengembangkan tiga gejala khusus. Yang aneh adalah sakit tenggorokan atau batuk, yang merupakan tanda khas COVID-19, tidak begitu umum terjadi pada anak-anak.

Peneliti juga merasa gejala tersebut juga bisa menjadi cara untuk membedakan flu musiman, alergi atau infeksi virus umum lainnya yang diketahui berdampak pada anak-anak dari COVID-19.

Tiga gejala yang harus diwaspadai pada anak-anak adalah sebagai berikut:

Demam

Demam ringan ringan adalah tanda umum infeksi pada anak-anak. Hampir 54% anak-anak dalam penelitian tersebut dilaporkan menderita demam.

Perlu dicatat bahwa demam juga merupakan salah satu tanda infeksi yang paling umum di antara orang dewasa, terjadi pada lebih dari 75%-80% kasus, baik ringan maupun berat.

Kelelahan

Kelelahan dan kehilangan energi adalah tanda lain yang dapat ditunjukkan oleh virus penyebab COVID-19 di antara yang lebih muda. Sesuai penelitian, kelelahan kronis tampaknya menjangkiti 55% anak-anak.

Hal ini bisa menjadi tanda yang agak mengkhawatirkan karena kelelahan yang disebabkan oleh virus juga memerlukan waktu lebih lama untuk pulih.

Sakit kepala

Sakit kepala bukanlah gejala COVID-19 yang umum. Ini hanya memengaruhi 14% orang dewasa. Namun, sakit kepala bisa menjadi keluhan umum pada anak-anak dan kemungkinan merupakan tanda infeksi. Lebih dari 50% anak-anak dalam penelitian ini menderita sakit kepala ringan.

Bisakah kehilangan penciuman berdampak pada anak-anak?

Hilangnya penciuman dan rasa, atau anosmia, yang mungkin merupakan gejala paling aneh dari COVID-19 sejauh ini juga dapat memengaruhi anak-anak, meskipun jarang.

Penemuan terbaru menunjukkan bahwa sebagian kecil dari anak-anak tersebut dilaporkan menderita kehilangan bau dan rasa yang berkurang, selain sakit tenggorokan, hidung meler. Gejala lain, seperti diare, badan pegal, kehilangan nafsu makan juga cukup umum terjadi.

Para peneliti telah mengatakan bahwa selain dari tanda-tanda yang disebutkan di atas, gejala lain yang harus diwaspadai untuk kemungkinan tanda-tanda infeksi adalah ruam kulit dan pembengkakan, yang kemudian disebut sebagai `jari kaki COVID-19 yang terkenal.

Jika seorang anak mengalami ruam atau kemerahan yang tidak biasa pada kulit, yang bukan merupakan gejala flu biasa, itu mungkin gejala COVID-19.

Lalu apa yang harus dilakukan orang tua jika seorang anak menunjukkan tanda-tanda virus corona?

Sama seperti orang dewasa, perhatian medis paling awal dapat mencegah komplikasi di kemudian hari.

Meskipun anak-anak menderita bentuk infeksi yang lebih ringan dalam banyak kasus, bantuan dokter dapat membantu mengatasi tanda-tanda masalah. Pengobatan, menghirup uap, latihan pernapasan dapat membantu anak-anak pulih lebih cepat.

Jika seorang anak menunjukkan satu atau lebih gejala dan telah melakukan kontak dengan seseorang yang dinyatakan positif terkena virus, tes harus segera dilakukan. Tindakan karantina dan isolasi juga harus dilakukan.

(Nikolaus Tolen\Editor)

Share:



Berita Terkait

Komentar