Hina Nabi Muhammad SAW, Securiti Tembak Mati Manajer Sebuah Bank

Jum'at, 06/11/2020 12:40 WIB
Ilustrasi (Ist)

Ilustrasi (Ist)

Jakarta, law-justice.co - Seorang penjaga kemanan di Pakistan dikabarkan menembak dan membunuh manajer bank lokal di provinsi Punjab timur pada Rabu (4/11/2020) setelah menuduhnya menghina Nabi Muhammad SAW. Hal itu disampaikan oleh petugas polisi setempat.

Saat penjaga, Ahmad Nawaz, ditangkap, dia mulai meneriakkan slogan cinta untuk Muhammad SAW. Kejadian itu menarik perhatian warga “Islamis” lokal yang bergegas ke tempat kejadian dan mulai memeluk si penjaga keamanan sebagai bentuk dukungan.

Belakangan seperti melansir okezone.com, para "Islamis" mengepung kantor polisi tempat Nawaz ditahan di Kota Khusab, untuk menyatakan dukungan mereka kepada penjaga tersebut, demikian dilaporkan Al Arabiya.

Keluarga manajer bank yang terbunuh, Imran Hanif, membantah bahwa dia telah melakukan penistaan, bersikeras bahwa sang manajer mencintai Nabi Muhammad SAW.

Penodaan agama adalah masalah kontroversial di Pakistan, di mana orang-orang yang dihukum karena kejahatan tersebut dapat divonis penjara seumur hidup atau hukuman mati. Kerumunan dan individu sering kali melakukan main hakim sendiri menargetkan orang-orang yang mereka anggap sebagai pelaku pelanggaran.

Pada 2011, seorang gubernur Punjab dibunuh oleh pengawalnya sendiri setelah dia membela seorang wanita Kristen, Asia Bibi, yang dituduh melakukan penistaan agama.

Bibi dibebaskan setelah menghabiskan delapan tahun sebagai terpidana mati dalam kasus yang menarik perhatian internasional. Setelah itu Bibi menghadapi ancaman dari ekstremis, dia kemudian terbang ke Kanada untuk bergabung dengan putrinya.

(Annisa\Editor)

Share:




Berita Terkait

Komentar