Relawan Vaksin Covid-19 Buatan Astrazenec dan Oxford Meninggal Dunia

Kamis, 22/10/2020 11:01 WIB
Ternyata Ini yang Buat Harga Vaksin Corona Asal Inggris Lebih Murah. (Antara).

Ternyata Ini yang Buat Harga Vaksin Corona Asal Inggris Lebih Murah. (Antara).

Jakarta, law-justice.co - Seorang sukarelawan yang terlibat dalam uji coba vaksin virus corona AstraZeneca dan Universitas Oxford telah meninggal, demikian informasi dari otoritas kesehatan Brasil Anvisa.

Seperti melansir bisnis.com, investigasi atas kematian sedang berlangsung, tetapi uji coba akan terus berlanjut.

Sukarelawan itu adalah seorang pria berusia 20-an dari Rio de Janeiro. Tidak jelas apakah pria itu menerima vaksin atau telah menjadi bagian dari kelompok plasebo.

Sumber anonim mengatakan bahwa jika korban terbukti telah menerima vaksin tersebut, uji klinis akan dihentikan.

Seorang juru bicara AstraZeneca mengatakan kepada Fox News bahwa perusahaan tidak dapat mengomentari kasus individu dalam uji klinis yang sedang berlangsung karena peraturan. Namun, mereka mengatakan perusahaan telah mengikuti semua proses peninjauan yang diperlukan.

"Semua peristiwa medis yang signifikan dinilai dengan cermat oleh penyelidik uji coba, komite pemantau keamanan independen, dan pihak berwenang," kata juru bicara itu.

"Penilaian ini tidak menimbulkan kekhawatiran tentang kelanjutan studi yang sedang berlangsung." tambahnya.

Di AS, uji klinis yang melibatkan AstraZeneca telah ditunda menunggu penyelidikan FDA terhadap "kemungkinan kejadian buruk yang serius".

Pada hari Rabu, Sekretaris Layanan Kesehatan dan Kemanusiaan Alex Azar mengatakan kepada wartawan bahwa dia tidak mengetahui rencana untuk melanjutkan persidangan karena kasus tersebut masih dalam peninjauan FDA.

Pada bulan Juni, Brasil mengumumkan kesepakatan untuk membeli 100 juta dosis vaksin virus corona potensial jika terbukti aman dan efektif. Pada saat itu, Presiden Brasil Jair Bolsonaro, yang telah pulih dari COVID-19, mengatakan uang itu dimaksudkan untuk berinvestasi dalam penelitian dan membeli "sejumlah vaksin".

Negara ini memiliki kematian terkait virus corona kedua terbesar di dunia, dan telah melaporkan lebih dari 5,2 juta kasus positif.

(Ade Irmansyah\Editor)

Share:



Berita Terkait

Komentar