KontraS Temukan 76 Pelanggaran HAM Dilakukan TNI dalam Setahun

Minggu, 04/10/2020 14:39 WIB
TNI membagikan makanan ke anak-anak Papua (Foto: RRI)

TNI membagikan makanan ke anak-anak Papua (Foto: RRI)

Jakarta, law-justice.co - Ada 76 peristiwa kekerasan dan pelanggaran Hak Asasi Manusia (HAM) yang diduga dilakukan atau melibatkan anggota TNI. Angka itu merupakan data sepanjang Oktober 2019 hingga September 2020 dan tersebar di 19 provinsi, di mana Papua dan Papua Barat menjadi yang terbanyak dalam laporan tahunan LSM tersebut.

Hal tersebut diungkapkan Komisi untuk Orang Hilang dan Korban Tindak Kekerasan (KontraS), dalam agenda webinar `Peluncuran Laporan Hari TNI Ke-75`.

"Angka ini tersebar pada 19 provinsi dan mengalami peningkatan dari jumlah kekerasan dan pelanggaran HAM tahun 2018-2019 yang berjumlah 58 peristiwa," ujar staf Divisi Riset dan Dokumentasi KontraS, Danu Pratama Aulia, dilansir dari CNNIndonesia.com, Minggu (4/10/2020).

Danu menuturkan aktor kekerasan yang paling dominan adalah TNI AD dengan 64 peristiwa, TNI AL 11 peristiwa dan TNI AU 1 peristiwa. Rincian bentuk kekerasan berupa 40 kasus penganiayaan, 19 kasus penembakan, 11 kasus intimidasi, 8 kasus penyiksaan, serta 3 kasus tindakan tidak manusiawi, bentrokan, perusakan dan konflik agraria.

"Kekerasan seksual dan pembubaran paksa dengan masing-masing 1 peristiwa," katanya.

Dari jumlah itu, terdapat 12 peristiwa yang terjadi di Papua dan Papua Barat dengan 33 orang tewas dan 24 orang luka-luka. Ia menyatakan kasus di wilayah timur Indonesia ini sebagai fenomena gunung es mengingat keterbatasan akses informasi.

Danu lantas turut menyinggung kematian pendeta Yeremia Zanambani di mana narasi awal menyebut bahwa yang bersangkutan dibunuh oleh kelompok separatis. Namun seiring waktu berjalan, kata dia, muncul sejumlah kesaksian yang menuturkan bahwa pendeta Yeremia diduga dibunuh oleh anggota TNI.

"Ketika kita lihat secara kronologis pada awal terjadinya peristiwa hampir seluruh media dipenuhi narasi TNI bahwa pendeta tersebut dibunuh oleh KKB. Namun, setelah waktu berjalan ternyata muncul berbagai kesaksian bahwa ia dibunuh oleh TNI," tuturnya.

Danu pun mengkhawatirkan rencana pembangunan Kodim dan Koramil di Kabupaten Tambrauw, Papua Barat, yang justru akan memperpanjang catatan kekerasan. Apalagi di sisi lain, tutur dia, tindak kekerasan dan melanggar HAM anggota TNI tidak hanya menyasar kepada masyarakat sipil melainkan juga aparat kepolisian.

Ia berujar hal tersebut menunjukkan kuasa yang sangat besar dimiliki oleh anggota TNI, tetapi tidak dibarengi dengan mekanisme akuntabilitas dan pengawasan yang baik.

"Kami mencatat 100 orang korban luka-luka, 43 orang tewas, 4 orang ditangkap dan 8 lainnya (tidak ada bekas fisik misalnya diintimidasi). Ada pun 13 dari seluruh korban adalah anggota Polri (10 luka-luka dan 3 tewas)," katanya.

Berdasarkan temuan ini, Danu meminta Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto untuk mengevaluasi sistem pengawasan internal di tubuh TNI.

"Serta memastikan adanya proses hukum yang akuntabel terhadap seluruh anggota TNI yang melakukan pelanggaran HAM, termasuk kepada atasan baik yang memberikan instruksi ataupun melakukan pembiaran terhadap pelanggaran HAM yang dilakukan oleh bawahannya," jelasnya.

(Hendrik S\Editor)

Share:



Berita Terkait

Komentar