Kepret Ahok soal Kadrun, Fadli: Komunikasinya Rasis & Memecah Belah!

Kamis, 17/09/2020 03:20 WIB
Wakil Ketua DPR Fadli Zon (Fajar.co.id)

Wakil Ketua DPR Fadli Zon (Fajar.co.id)

Jakarta, law-justice.co - Komisaris Utama PT Pertamina, Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok kembali menyita perhatian publik akhir-akhir ini.

Bukan soal kinerjanya di bawah perusahaan BUMN, melainkan lebih kepada narasi yang disampaikan.
Baru-baru ini, Ahok mengungkap sistem di Badan Usaha Milik Negara (BUMN) yang dinilai masih bobrok, khususnya Pertamina.

Yang membuat makin ramai, mantan Gubernur DKI Jakarta ini menyebut ada pihak yang sengaja membuat keributan terkait dengan jabatannya. Pihak tersebut ia istilahkan dengan sebutan kadrun.

“Persoalannya kalau saya jadi dirut, ribut. Kadrun-kadrun mau demo, mau bikin gaduh lagi republik ini,” kata Ahok yang dikutip dari channel Youtube POIN, Rabu (16/9).

Sontak, narasi ini menuai pro dan kontra di media sosial. Salah satu yang menyorotinya adalah politisi Gerindra, Fadli Zon.

"Cara komunikasi seperti ini selain rasis juga memecah-belah. Atau mungkin memang sengaja?" kritik Fadli Zon di akun Twitter pribadinya.

Tak hanya menyebut kadrun atau kadal gurun, dalam pernyataannya, Ahok juga mengusulkan BUMN dibubarkan dan membentuk Indonesia Corporation atau seperti Temasek.

"Persoalannya, presiden tidak bisa mengontrol manajemen BUMN. Kita tidak ada orang,” jelas Ahok.

 

(Annisa\Editor)

Share:



Berita Terkait

Komentar