Ini Reaksi PDI Perjuangan soal Adanya Gerakan Rusak Suara Gibran

Jum'at, 04/09/2020 10:10 WIB
Inkonsistensi Gibran Akan Selamanya Dicatat dalam Sejarah. (Kompas).

Inkonsistensi Gibran Akan Selamanya Dicatat dalam Sejarah. (Kompas).

Jakarta, law-justice.co - PDI Perjuangan buka suara soal adanya gerakan yang mengajak pemilih untuk mencoblos dua pasangan calon sekaligus yang maju dalam Pilkada Surakarta 2020.

Dengan mencoblos keduanya maka surat suara akan rusak dan tidak sah.

Ketua DPD PDIP Jawa Tengah, Bambang Kusriyanto menanggapi santai terkait adanya gerakan tersebut.

“Setiap Pemilu kan ada seperti itu (gerakan agar suara tidak sah), pemilu legislatif juga ada. Enggak ada masalah,” ujarnya seperti melansir sindonews.com, Kamis 3 September 2020 malam.

Dia mencontohkan peristiwa serupa juga ditemukan pada saat Pilkada 2010 di daerah asalnya Kabupaten Semarang.

Meski demikian, tak banyak kasus surat suara rusak yang ditemukan sehingga jagoan yang diusung PDIP memenangkan kontestasi Pilkada tersebut.

“Itu (gerakan mencoblos dua paslon) pernah terjadi di Pilkada Kabupaten Semarang,” ungkapnya.

“Dua-duanya dicoblos karena Wuwuh juga kader PDIP, dan Mundjirin kader PDIP dicoblos juga. Kalau (surat suara) rusak pasti ada, tapi kan enggak begitu signifikan,” tandasnya.

Seperti diketahui, Gibran Rakabuming Raka - Teguh Prakosa bakal melawan pasangan calon Bagyo Wahyono - FX Supardjo (Bajo) di Pilwalkot Solo.

Dengan munculnya pasangan dari jalur independen ini maka Gibran – Teguh urung melawan kotak kosong seperti yang semula diprediksikan.

Penggerak kotak kosong pun beralih cara yakni menyuarakan agar pemilih mencoblos kedua pasangan tersebut sekaligus di TPS.

Tujuannya agar surat suara rusak dan tidak sah. Langkah itu untuk mengkritisi sikap elite politik yang dinilai tidak sehat dalam melakukan proses demokrasi.

Sekadar diketahui, terdapat 45 kursi partai politik DPRD Solo. Dari jumlah tersebut, 40 di antaranya memberikan dukungan kepada pasangan Gibran - Teguh.

(Annisa\Editor)

Share:



Berita Terkait

Komentar