Gerak Pemerintah Lamban, Indonesia Dipastikan Alami Resesi

Rabu, 26/08/2020 15:59 WIB
Menkeu Sri Mulyani (Doc. Kemenkeu)

Menkeu Sri Mulyani (Doc. Kemenkeu)

Jakarta, law-justice.co - Kondisi perekonomian Indonesia disebut tak bisa terhindar dari resesi seperti halnya beberapa negara lain yang sudah terlebih dahulu terjun ke jurang resesi. Penyebabnya adalah gerak pemerintah yang lamban sejak awal.

Hal itu disampaikan oleh anggota Komisi XI DPR RI Jon Erizal menanggapi prediksi Menteri Keuangan Sri Mulyani bahwa kuartal III 2020 ekonomi akan berada di posisi 0 persen hingga minus 2 persen.

Melansir rmol.id, Jon Erizal mengatakan bahwa di kuartal I, seharusnya pemerintah langsung melakukan gempuran kebijakan untuk memberi insentif pada masyarakat demi mendongkrak daya beli. Bukan malah memberi pernyataan yang out of context

“Jangan dengan menjawab dengan, “dua kuartal berikutnya ini harus kita jaga”,” katanya, Rabu (26/8/2020).

"Udah enggak waktunya lagi mejawab begitu lagi seperti itu tapi eksekusinya. Jadi kalau dieksekusi pada saat itu kemungkinan kita akan terjaga," tambahnya.

Kuartal kedua telah berakhir di bulan Agustus. Seharusnya sebelum berganti kuartal, pemerintah cepat mengeluarkan insentif kepada masyarakat.
Kini, bantuan Rp 600 ribu untuk subsidi gaji pegawai terkesan terlambat. Sebab tidak cukup waktu untuk mendongkrak laju ekonomi di kuartal III.

“Karena enggak mungkin mendeliver itu enggak cukup waktu," jelasnya.

"Jadi kami di PAN, eksekusi rencana kerja menyangkut dengan peningkatan daya beli ini tidak cepat, jadi bisa dipastikan resesi," tutupnya.

 

(Nikolaus Tolen\Editor)

Share:



Berita Terkait

Komentar