Baru Lima Hari Sekolah, Lebih dari 250 Siswa dan Guru Dikarantina

Rabu, 12/08/2020 00:37 WIB
Ilustrasi (Getting Smart)

Ilustrasi (Getting Smart)

law-justice.co -  

Lebih dari 250 siswa dan guru dari satu sekolah di distrik Georgia dikarantina, setelah baru saja satu minggu memasuki tahun ajaran baru. Beberapa guru dan siswa di seluruh sekolah di distrik tersebut dinyatakan positif COVID-19 setelah kelas dibuka kembali pada hari Senin (3/8). 

Sekolah di distrik Cherokee membagikan pembaruan berkelanjutan tentang kasus virus corona di sekolah di situsnya. Hingga Jumat (7/8), lebih dari selusin siswa dan guru dinyatakan positif, memulangkan ratusan orang setelah hanya lima hari sekolah.

Sejak awal pekan, setidaknya 11 siswa dan dua staf SD, SMP, dan SMA dinyatakan positif virus corona. Usia para siswa mulai dari kelas satu sampai kelas dua belas.

Setelah melakukan pelacakan kontak, pihak distrik mengatakan setidaknya 250 siswa dan staf yang kemungkinan terpapar kasus positif harus dikarantina selama dua minggu. Selama waktu itu, siswa akan menerima instruksi secara daring. 

Sekolah memulai pembelajaran tatap muka pada hari Senin, 3 Agustus. Dalam sebuah surat kepada para keluarga pada hari Jumat, Pengawas Dr. Brian V. Hightower mengatakan bahwa tren siswa dan staf yang dites positif setiap hari "akan terus berlanjut karena kami mengoperasikan sekolah selama pandemi."

"Kami tahu kami diawasi, karena media nasional mengikuti pembukaan kembali sekolah di seluruh negeri," tulisnya. "Tapi ketahuilah bahwa keputusan kami tidak didasarkan pada apa yang orang-orang di New York atau Kansas pikirkan, kami juga tidak peduli tentang `optik` atau `gambar` - kami berfokus pada apa yang terbaik bagi komunitas kami."

Hightower mengatakan bahwa distrik mengambil langkah ekstra untuk tetap transparan, termasuk memperbarui total kasus terkini mingguan dan berbagi sedetail mungkin tentang kasus positif.

Hightower juga menekankan pentingnya mengenakan masker, menanggapi foto viral dari negara bagian yang menunjukkan sekelompok siswa sekolah menengah berkumpul bersama tanpa penutup wajah. North Paulding High School di Dallas, Georgia, mencabut penangguhan dua siswa yang dihukum setelah mengunggah foto lorong sekolah yang padat.

"Seperti yang kami katakan sebelum membuka kembali, jarak sosial tidak dimungkinkan dalam semua situasi di sekolah kami - inilah mengapa kami mewajibkan staf kami untuk memakai masker atau pelindung wajah saat mereka tidak dapat mengambil jarak, dan inilah mengapa kami menyediakan masker kepada siswa dan secara kuat. merekomendasikan mereka memakainya,” lanjut Higtower.  "Ini adalah komponen penting untuk menjaga sekolah tetap buka."

Ketika sekolah-sekolah mulai dibuka kembali di seluruh negeri, sejumlah besar anak-anak dinyatakan positif mengidap virus - yang pernah dianggap hanya memengaruhi populasi yang lebih tua. Lusinan sekolah dan perguruan tinggi telah membatalkan rencana pembukaan kembali awal mereka untuk mendukung pendidikan secara daring di musim gugur.

Hampir 100.000 anak dinyatakan positif virus corona dalam dua minggu terakhir bulan Juli, demikian laporan baru dari American Academy of Pediatrics. Dari hampir lima juta kasus COVID-19 yang dilaporkan di AS, Michael George dari CBS News melaporkan bahwa kelompok tersebut menemukan bahwa lebih dari 338.000 adalah anak-anak. (CBS News)

(Liesl Sutrisno\Editor)

Share:



Berita Terkait

Komentar