Gawat! Serangan Covid-19 Bisa Sampai Hilang Ingatan

Senin, 10/08/2020 19:12 WIB
Ilustrasi Virus Corona. (minews.id)

Ilustrasi Virus Corona. (minews.id)

Jakarta, law-justice.co - Salah satu akibat yang paling mengerikan dari serangan covid-19 adalah bisa hilangnya ingatan seseorang. Pasalnya, saat ini banyak pasien covid-19 menunjukkan gejala neurologis, mulai dari kehilangan penciuman, delirium, hingga peningkatan risiko stroke.

Ada juga konsekuensi jangka panjang pada otak, termasuk myalgic encephalomyelitis atau sindrom kelelahan kronis dan sindrom Guillain-Barre.

Melansir suara.com, efek ini mungkin disebabkan oleh infeksi virus langsung pada jaringan otak. Tetapi bukti yang berkembang menunjukkan tindakan tidak langsung tambahan yang dipicu melalui infeksi virus pada sel epitel dan sistem kardiovaskular, atau melalui sistem kekebalan dan peradangan.

Hal itu berkontribusi pada perubahan neurologis yang langgeng setelah Covid-19. Associate Professor of Psychology, Natalie C. Tronson, University of Michigan, yang mengkhususkan diri pada bagaimana ingatan terbentuk, mengatakan bahwa peran sel kekebalan di otak dan bagaimana ingatan terus menerus terganggu setelah penyakit dan aktivasi kekebalan.

"Banyak gejala yang kita kaitkan dengan infeksi sebenarnya karena respons perlindungan dari sistem kekebalan. Hidung meler saat pilek bukanlah efek langsung dari virus, tetapi akibat respons sistem kekebalan terhadap virus flu," kata dia.

Hal ini juga berlaku untuk perasaan sakit. Rasa tidak enak badan umum, kelelahan, demam, dan penarikan diri dari sosial disebabkan oleh aktivasi sel kekebalan khusus di otak, yang disebut sel neuroimun, dan sinyal di otak.

Perubahan dalam otak dan perilaku ini, meskipun mengganggu kehidupan kita sehari-hari, sangat adaptif dan sangat bermanfaat. Dengan istirahat, Anda membiarkan respons imun yang menuntut energi melakukan tugasnya.

Demam membuat tubuh kurang ramah terhadap virus dan meningkatkan efisiensi sistem kekebalan. Penarikan sosial dapat membantu mengurangi penyebaran virus.

Selain mengubah perilaku dan mengatur respons fisiologis selama sakit, sistem kekebalan khusus di otak juga memainkan sejumlah peran lain.

Baru-baru ini menjadi jelas bahwa sel-sel neuroimun yang berada pada hubungan antara sel-sel otak (sinapsis), yang menyediakan energi dan sejumlah kecil sinyal peradangan, sangat penting untuk pembentukan memori normal.

Sayangnya, ini juga memberikan cara di mana penyakit seperti Covid-19 dapat menyebabkan gejala neurologis akut dan masalah jangka panjang di otak.

Selama sakit dan peradangan, sel-sel kekebalan khusus di otak menjadi aktif, memuntahkan sejumlah besar sinyal peradangan, dan mengubah cara mereka berkomunikasi dengan neuron.

"Untuk satu jenis sel, mikroglia, ini berarti mengubah bentuk, menarik lengan kurus dan menjadi gumpalan, sel-sel seluler yang menyelimuti patogen potensial atau puing-puing sel di jalurnya. Tapi, dengan melakukan itu, mereka juga merusak dan memakan koneksi neuronal yang sangat penting untuk penyimpanan memori," kata dia.

Jenis sel neuroimun lain yang disebut astrosit, biasanya membungkus koneksi antara neuron selama aktivasi yang menimbulkan penyakit dan membuang sinyal inflamasi pada persimpangan ini. Sel itu secara efektif mencegah perubahan koneksi antara neuron yang menyimpan ingatan.

"Karena Covid-19 melibatkan pelepasan besar-besaran sinyal inflamasi, dampak penyakit ini pada memori sangat menarik bagi saya. Itu karena ada efek jangka pendek pada kognisi (delirium), dan potensi perubahan jangka panjang dalam memori, perhatian, dan kognisi," kata Natalie.

Selain itu, ada juga peningkatan risiko penurunan kognitif dan demensia, termasuk penyakit Alzheimer, selama penuaan.

Baik otak dan sistem kekebalan secara khusus berevolusi untuk berubah sebagai konsekuensi dari pengalaman, untuk menetralkan bahaya dan memaksimalkan kelangsungan hidup.

"Di otak, perubahan koneksi antar neuron memungkinkan kita menyimpan ingatan dan dengan cepat mengubah perilaku untuk menghindari ancaman, atau mencari makanan atau peluang sosial," jelas Natalie.

Sistem kekebalan telah berevolusi untuk menyempurnakan respons inflamasi dan produksi antibodi terhadap patogen yang ditemui sebelumnya.

Namun perubahan jangka panjang di otak setelah sakit juga terkait erat dengan peningkatan risiko penurunan kognitif terkait usia dan penyakit Alzheimer. Tindakan merusak dan merusak sel neuroimun dan sinyal inflamasi dapat merusak ingatan secara permanen.

Hal ini dapat terjadi melalui kerusakan permanen pada koneksi neuron atau neuron itu sendiri dan juga melalui perubahan yang lebih halus dalam cara fungsi neuron.

Hubungan potensial antara COVID-19 dan efek persisten pada memori didasarkan pada pengamatan penyakit lain. Misalnya, banyak pasien yang pulih dari serangan jantung atau operasi bypass melaporkan defisit kognitif yang berlangsung lama yang menjadi berlebihan selama penuaan.

 

(Gisella Putri\Editor)

Share:



Berita Terkait

Komentar