Demi Beli HP untuk Sekolah Online, 3 Siswa SMA Nekat Rampok Toko Emas

Selasa, 04/08/2020 13:49 WIB
Siswa SMA rampok toko emas demi beli hp untuk sekolah online (tribunnews)

Siswa SMA rampok toko emas demi beli hp untuk sekolah online (tribunnews)

Kukar, Kaltim, law-justice.co - Kebijakan sekolah online dari rumah akibat covid-19 tak semuanya berjalan lancar, khususnya bagi sisawa yang orang tuanya tak mampu. Pasalnya, mereka harus membeli peralatan canggih, seperti handphone dan pakat data internet agar terhubung dengan para guru.

Karena besarnya biaya untuk sekolah online, membuat tiga siswa SMA nekat merampok sebuah toko emas di Pasar Tangga Arung Tenggarong, Kutai Kartanegara, Kalimantan Timur. Aksi ini diotaki oleh Muhammad Rizki Yahya.

Salah satu pelaku mengaku dinjanjikan duit sebanyak Rp 50 juta yang akan digunakan uang itu untuk membeli ponsel baru. Dia mengatakan, selama ini menggunakan ponsel milik orangtuanya untuk belajar online.

"Uang itu mau beli hp buat belajar online. Saya enggak punya hp, belajarnya pinjam hp orangtua," kata remaja 16 tahun itu di Mapolres Kutai Kartanegara, seperti dutip dari tribunnews.com, Jumat (31/7/2020).

Sementara rekannya yang lain mengaku merampok untuk bayar utang orangtua sebesar Rp 100 juta.

“Bapak saya tahanan di Lapas Samarinda kasus narkoba, dia punya utang Rp 100 juta sama orang,” kata dia.

Pelaku terakhir tak ingin mengutarakan niatnya merampok. Saat ditanyai awak media, pelaku diam saja.

Ketiga remaja ini diajak secara terpisah oleh Rizki kemudian mengenalkan satu sama lain. Rizki lalu merencanakan aksi perampokan.

Sehari sebelum beraksi, Rizki menyiapkan penutup wajah, sarung tangan, airsoft gun, dan sejumlah pisau, dan sepeda motor. Perlengkapan tersebut diberikan kepada ketiga pelajar itu untuk eksekusi di lapangan.

“Rizki yang meminta motor itu dipreteli untuk samarkan jejak. Semua penutup wajah disiapkan oleh Rizki termasuk senjata airsoft gun dan pisau,” jelas dia.

Rizki kini masih dalam pengejaran polisi.

Sebelumnya diberitakan, tiga siswa SMA di Tenggarong, Kutai Kartanegara (Kukar), Kaltim, mencoba merampok sebuah toko emas di Pasar Tangga Arung, Tenggarong, Kamis (30/7/2020) pagi. Ketiganya beraksi menggunakan airsoft gun dan senjata tajam.

Namun, percobaan perampokan gagal hingga ketiganya ditangkap. Ketiga remaja mengaku disuruh oleh Muhammad Rizki Yahya (22) yang merupakan otak dari perampokan. Rizki kini masih dalam pengejaran polisi.

Penyidik Satuan Reserse Kriminal Polres Kutai Kertanegara menduga persaingan bisnis menjadi latar belakang di balik perampokan toko emas tersebut.

Kapolresta Kutai Kertanegara AKBP Andrias Susanto Nugroho mengatakan, dugaan tersebut berdasarkan keterangan yang dihimpun dari tiga pelajar yang ditangkap.

“Ternyata otak perampokan yang kini masih buron, Muhammad Rizki Yahya (21) juga pedagang emas yang ada di sebelah toko yang dirampok,” ujar Andrias.

Rizki diduga menyuruh ketiga pelajar SMA tersebut untuk merampok toko emas milik rekan bisnisnya.

Dugaan itu juga diperkuat dengan informasi tambahan bahwa beberapa hari sebelum perampokan, Rizki sempat cekcok dan adu mulut dengan pemilik toko emas yang dirampok. Namun, Andrias belum bisa memberikan penjelasan secara detail terkait cekcok tersebut.

“Masih kami dalami, karena sampai saat ini Rizki belum ditangkap,” kata dia.

Berdasarkan pemeriksaan awal, aksi perampokan tersebut dilakukan secara terencana. Rizki yang menjadi otak perampokan menyiapkan senjata airsoft gun, penutup wajah, sarung tangan, serta sejumlah pisau yang digunakan tiga pelajar.

“Dua motor yang digunakan pun sudah dipreteli agar tak dikenali. Mereka membuka semua kap motor dan menyembunyikan di semak-semak dekat Kantor Dinas Pendidikan Kukar sebelum beraksi,” kata dia.

Selain itu, menurut Andrias, Rizki juga menjanjikan uang Rp 50 juta masing-masing kepada tiga pelajar itu.

“Sebelum beraksi dia sudah beri masing-masing (tiga pelajar) uang muka masing-masing Rp 200.000,” kata Andrias.

Saat diamankan, uang tersebut sudah digunakan sebagian oleh ketiga pelajar. Selain itu, barang bukti lain yang turut diamankan di antaranya satu buah karung plastik yang rencananya digunakan untuk menyimpan emas namun gagal. Kemudian satu unit mobil, dua motor dan lain-lain.

(Gisella Putri\Editor)

Share:



Berita Terkait

Komentar