Para Rocker Kirim Surat Terbuka untuk Politisi

Sabtu, 01/08/2020 22:01 WIB
Mick Jagger (Rolling Stones), Steven Tyler (Aerosmith) dan Eddie Vedder (Pearl Jam) (Ultimate Classic Rock)

Mick Jagger (Rolling Stones), Steven Tyler (Aerosmith) dan Eddie Vedder (Pearl Jam) (Ultimate Classic Rock)

law-justice.co - Mick Jagger dan Keith Richards dari Rolling Stones, Steven Tyler dan Joe Perry dari Aerosmith, R.E.M., Pearl Jam dan Green Day merupakan sederet artis yang menandatangani surat terbuka, yang isinya meminta politisi untuk meminta izin untuk setiap musik yang diputar di acara mereka.

Para musisi bergabung dalam organisasi nirlaba Artist Rights Alliance (ARA) menyerukan kepada Komite Nasional Demokrat dan Republik, Kongres dan Senator AS untuk membuat kebijakan yang jelas saat kampanye, yaitu meminta persetujuan dari artis rekaman, penulis lagu dan pemilik hak cipta sebelum dipublikasikan dalam acara politik atau kampanye. 

"Sebagai artis, aktivis, dan warga negara, kami meminta Anda untuk berjanji bahwa semua kandidat yang Anda dukung akan meminta persetujuan dari artis rekaman dan penulis lagu sebelum menggunakan musik mereka dalam kampanye dan pengaturan politik," Bunyi surat itu. "Ini adalah satu-satunya cara untuk secara efektif melindungi kandidat Anda dari risiko hukum, kontroversi publik yang tidak perlu, dan pertentangan moral yang datang dari klaim yang salah atau menyiratkan dukungan artis.” 

"Setiap masa pemilihan membawa kisah tentang para seniman dan penulis lagu yang frustrasi, karena karya mereka digunakan untuk kampanye dari kandidat politik tanpa izin atau persetujuan mereka.” 

Catatan itu juga menyoroti risiko hukum menggunakan musik tanpa izin, termasuk pelanggaran hak cipta dan dampaknya pada hak publisitas dan pencitraan pencipta. Pada akhirnya, praktik tidak jujur dan tidak bermoral ini merusak proses kampanye, membingungkan masyarakat pemilih dan pada akhirnya mendistorsi pemilihan.

Banyak artis rock - termasuk Rolling Stones, Guns N `Roses dan Neil Young - keberatan dengan kampanye Trump yang menggunakan lagu-lagu mereka. (Ultimate Classic Rock)

 

 

 

(Liesl Sutrisno\Editor)

Share:



Berita Terkait

Komentar