Penderita Corona Terus Meningkat, Wapres Maruf Amin Ungkapkan Sebabnya

Sabtu, 18/07/2020 08:36 WIB
kh.maruf amin (nu.or.id)

kh.maruf amin (nu.or.id)

law-justice.co - Wakil Presiden Republik Indonesia Ma`ruf Amin mengatakan sebab kenaikan kasus virus corona atau Covid-19 dikarenakan kurangnya kedisiplinan masyarakat dalam menaati protokol kesehatan.

Program new normal yang kini telah menjadi adaptasi kebiasaan baru (AKB) dianggap Ma`ruf seharusnya bisa menekan penyebaran virus corona di Indonesia.

"Dulu namanya new normal, tapi sekarang AKB. Tapi setelah [kebijakan] ini kita lakukan, soal Covid juga yang saya lihat kenapa [kasus] masih naik? Karena masyarakat kurang mentaati protokol kesehatan," kata dia, saat menggelar pertemuan dengan pimpinan organisasi masyarakat Islam di Istana Wakil Presiden, Jumat (18/7).

Ma`ruf menyatakan awalnya pemerintah menerapkan kebijakan AKB karena melihat perkembangan penurunan kasus penularan corona di Indonesia.

Ia bilang AKB diterapkan untuk memulihkan perekonomian Indonesia yang sempat memburuk akibat kebijakan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB).

"Jadi sebenarnya semula kami melihat ada penurunan, oleh karena itu diberlakukannya dulu namanya New Normal, sekarang AKB," kata Ma`ruf.

Ditegaskan Ma`ruf bahwa pemerintah sedang berupaya menekan bahaya Covid-19 dan bahaya keterpurukan ekonomi secara bersamaan.

"Masyarakat jangan terpapar dan terkapar. Yang jadi masalah sekarang adalah kepatuhan masyarakat," kata Ma`ruf.

Selain itu, Ma`ruf juga meminta kepada para ulama agar tak memandang virus corona sebagai bentuk rekayasa atau konspirasi. Ia menegaskan bahwa virus tersebut merupakan ancaman yang nyata dan telah menimpa sekitar 215 negara di dunia saat ini.

"Saya harap di antara kita yang mempersoalkan seperti ini ada rekayasa, konspirasi, saya kira tidak perlu mempersoalkan ini konspirasi atau apa. Yang kita hadapi sekarang menyelamatkan umat," kata Ma`ruf.

Jumlah kasus positif corona di Indonesia hingga Jumat, 17 Juli 2020 tepat berada di bawah China dan nyaris melampaui negara tersebut.

Data yang dihimpun Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19, pada Jumat, kasus positif bertambah sebanyak 1.462 orang sehingga totalnya menjadi 83.130 orang.

(Bona Ricki Jeferson Siahaan\Editor)

Share:



Berita Terkait

Komentar