Sering Mimpi Buruk, Dampaknya Bagi Kesehatan dan Cara Mengatasinya

Minggu, 05/07/2020 20:31 WIB
Ilustrasi (iStock)

Ilustrasi (iStock)

law-justice.co - Siapa pun tentu ingin tidur tenang sepanjang malam tanpa diganggu mimpi buruk. Namun, seringkali mimpi buruk memang tidak bisa dihindari. Ia datang begitu saja tanpa diundang. 

Para ahli yang mempelajari mimpi buruk mengatakan skenario mimpi buruk yang cukup khas. "Sering ada beberapa ancaman kematian atau cedera atau pemusnahan, dan Anda berusaha melarikan diri," kata Tore Nielsen, seorang profesor psikiatri di Universitas Montreal dan direktur Laboratorium Mimpi dan Mimpi Buruk di sana. 

Jika Anda pernah mengalami peristiwa traumatis — kecelakaan mobil, mungkin, atau pertempuran militer — Anda akan sering mengalami mimpi buruk.

Mimpi buruk datang dalam berbagai bentuk dan ukuran, kata Nielsen. Dalam beberapa kasus, latar atau peristiwa, mimpi buruk mungkin tidak ada hubungannya. Tetapi emosi yang dirasakan pemimpi itu bisa berupa teror, jijik, atau kesusahan. Oleh karena itu, ketika mimpi buruk sering terjadi dan menyusahkan, itu dapat menyebabkan masalah kesehatan yang nyata.

"Ketika Anda memiliki banyak mimpi buruk, itu  dapat menyebabkan stres dan insomnia," kata Michael Nadorff, asisten profesor psikologi di Mississippi State University dan direktur Sleep, Suicide and Aging Laboratory. 

“Terbangun karena kaget adalah fitur umum lain dari gangguan mimpi buruk klinis. Untuk orang-orang yang memiliki masalah mimpi buruk yang signifikan, itu juga umum bagi orang-orang ini untuk secara aktif mencoba menghindari tidur untuk menghindari mimpi buruk. Ketika mereka memiliki [mimpi buruk], mereka sering tidak tidur selama sisa malam itu,” lanjut Nadorff. 

Kurang tidur  memiliki implikasi besar bagi kesehatan seseorang. Tidur yang buruk dan kronis dapat menyebabkan berbagai masalah kesehatan mental dan fisik, termasuk depresi dan penyakit jantung. Nadorff juga telah menerbitkan penelitian yang menghubungkan mimpi buruk dengan pemikiran dan upaya bunuh diri.

Dia mengatakan mimpi buruk cenderung muncul lebih banyak pada mereka yang mengalami depresi, kecemasan dan gangguan kesehatan mental lainnya. Penelitian juga menunjukkan bahwa mengobati mimpi buruk seseorang dapat menyebabkan peningkatan yang signifikan dalam tidur mereka, stres terkait PTSD dan gangguan kesehatan mental terkait bunuh diri lainnya - semuanya menunjukkan bahwa mimpi buruk bukan hanya efek samping dari kondisi ini, kata Nadorff. .

Tapi mimpi buruk, meskipun menakutkan, tidak selalu merupakan hal yang buruk. Dalam banyak kasus, mereka dapat membantu si pemimpi memperbaiki beberapa kecemasan siang hari mereka. 

Penelitian telah menemukan bahwa mimpi buruk dapat membantu beberapa orang belajar mengelola stres dengan lebih baik. "Kami sudah tahu sejak zaman Freud bahwa kekhawatiran kami saat ini tercermin dalam mimpi kami," kata Nielsen. 

Merekam dan "bekerja melalui" mimpi buruk dengan seorang terapis dapat mengungkapkan hubungan emosional mimpi buruk dengan kehidupan sehari-hari. Jauh dari menjadi alat pseudosain, analisis mimpi tampaknya menjadi cara yang sah untuk mendapatkan wawasan pribadi tentang emosi dan ketakutan kita, katanya.

Seiring dengan memberikan wawasan ini, mimpi buruk juga dapat bertindak sebagai semacam "terapi eksposur," yang sekarang dianggap sebagai standar emas untuk mengobati banyak fobia dan beberapa kondisi terkait PTSD, kata Nadorff. 

Misalnya, jika seseorang takut dengan anjing, terapi paparan mungkin melibatkan dan menghabiskan waktu di ruangan dengan seorang konselor dan anjing. Dengan menghadapi sumber ketakutannya di tempat yang aman, orang tersebut belajar untuk mengelola fobia itu. Dengan cara yang hampir sama, mimpi buruk — terutama yang mengikuti peristiwa yang mengecewakan — dapat memungkinkan otak seseorang untuk menghidupkan kembali peristiwa itu dan bergerak melewatinya, kata Nadorff.

Tapi itu tidak selalu terjadi. "Selama terapi paparan, hal terburuk yang dapat Anda lakukan ketika seseorang sangat cemas adalah membiarkan mereka keluar dari situasi [menakutkan] ketika kecemasan masih tinggi," katanya. 

“Pelarian ini memperkuat ketakutan dengan menunjukkan pada otak orang itu bahwa melarikan diri akan memperbaiki situasi. Jika seseorang memiliki mimpi buruk yang berulang — tetapi bangun tepat sebelum hal yang benar-benar buruk terjadi — semua ini dapat meningkatkan respons rasa takut orang itu,” tambah Nadorff.

Anda akan tahu jika mimpi buruk Anda tidak sehat jika mengganggu tidur Anda secara teratur, atau jika mimpi itu memicu sesuatu yang membuat Anda takut atau gelisah. Ada dua pilihan perawatan utama untuk didiskusikan dengan dokter, kata Nadorff. Salah satunya adalah obat tekanan darah yang disebut prazosin, yang "menenangkan respons stres tubuh," kata Nadorff. "Tetapi jika Anda menghentikan penggunaan, mimpi buruk cenderung kembali."

Perawatan kedua dikenal sebagai terapi latihan pencitraan. “Kami meminta orang tersebut berbicara melalui mimpi buruk mereka dan mengubahnya dengan cara yang tidak mengancam, dan kemudian mereka mempraktikkan mimpi baru pada siang hari menggunakan citra visual,” jelas Nadorff. Latihan sehari-hari semacam ini dapat membantu membentuk kembali mimpi menakutkan bahkan ketika seseorang sedang tidur.

Anda mungkin tidak ingin berhadapan dengan hantu Anda — bahkan di siang hari. Tetapi ketika datang ke mimpi buruk, menghadapi sumber ketakutan Anda tampaknya menjadi cara terbaik untuk meminimalisir gangguan tidur tersebut. (Time)

(Liesl Sutrisno\Editor)

Share:



Berita Terkait

Komentar