Studi: Hydroxychloroquine Tidak Mampu Mencegah COVID-19

Kamis, 04/06/2020 20:30 WIB
Hydroxychloroquine (Chanel New Asia)

Hydroxychloroquine (Chanel New Asia)

law-justice.co - Hydroxychloroquine tidak lebih baik dari plasebo dalam mencegah gejala COVID-19, demikian hasil penelitian dari University of Minnesota Medical School, dilansir dari NBC News. Penelitian itu melibatkan 821 orang yang telah melakukan kontak dekat dengan pasien COVID-19 yang dikonfirmasi, menempatkan mereka pada risiko tinggi terinfeksi penyakit tersebut. 

Partisipan diminta meminum hydroxychloroquine sesuai dosis yang ditetapkan selama dua minggu. Pada akhir minggu kedua, hampir tidak ada perbedaan pada mereka yang mengalami gejala COVID-19. 

Sekitar 12 persen dari mereka yang diberi hydroxychloroquine melaporkan gejala, dibandingkan dengan 14 persen yang menerima plasebo. Menambahkan suplemen seng atau vitamin C juga tidak menunjukkan manfaat.

"Tujuan kami adalah menjawab pertanyaan apakah hydroxychloroquine bekerja untuk mencegah penyakit atau tidak," kata Dr. David Boulware, peneliti utama dan dokter penyakit menular di University of Minnesota, dalam sebuah pernyataan. Dia menambahkan tim itu "kecewa karena ini tidak mencegah COVID-19."

Meskipun khawatir obat itu dapat menyebabkan masalah jantung yang berbahaya, para peneliti tidak menemukan bahwa itu adalah kasus dalam penelitian ini. Namun, orang yang menerima hydroxychloroquine lebih cenderung mengalami mual atau diare.

Hydroxychloroquine adalah obat antimalaria yang juga digunakan untuk mengobati lupus dan rheumatoid arthritis. Pada awal pandemi COVID-19, ada beberapa bukti bahwa obat tersebut dapat membantu mengobati pasien dengan coronavirus. Itu juga dipuji secara luas oleh Presiden Donald Trump, yang mengatakan dia meminum obat itu sebagai strategi pencegahan.

Temuan baru dari Fakultas Kedokteran Universitas Minnesota, sebagian besar bergantung pada peserta untuk melaporkan gejala COVID-19, karena tes diagnostik sebagian besar tidak dapat diakses. Ini berarti beberapa peserta memang bisa terinfeksi, tetapi tidak pernah mengembangkan gejala, seperti demam, batuk, sesak napas dan masalah perut.

"Penelitian ini tidak memberi tahu saya dengan pasti bahwa strategi ini tidak berhasil. Itu hanya membuat saya condong ke arah itu," kata Dr. Daniel Culver, seorang ahli perawatan paru dan kritis di Klinik Cleveland yang tidak terlibat dengan penelitian.

Dia menunjukkan bahwa hasil penelitian tidak berlaku untuk orang yang telah mengkonfirmasi infeksi COVID-19, atau yang dirawat di rumah sakit dengan virus; dengan kata lain, mereka yang diberi obat sebagai pengobatan, bukan sebagai tindakan pencegahan. 

Sebuah studi yang diterbitkan bulan lalu dalam Journal of American Medical Association menemukan obat itu tidak membantu pasien COVID-19 yang sangat sakit, dan pada kenyataannya dapat menyebabkan masalah jantung.

Namun, kata Culver, belum ada bukti konklusif bahwa hydroxychloroquine tidak berguna dalam pandemi. "Saya akan terus mendorong orang untuk terlibat dalam uji klinis, termasuk uji coba untuk hydroxychloroquine," katanya.

Food and Drug Administration telah memperingatkan agar tidak menggunakan obat di luar uji klinis atau pengaturan rumah sakit. Pada tanggal 24 April, badan pengawas memperingatkan bahwa dokter tidak boleh meresepkan hydroxychloroquine untuk rawat jalan.

(Liesl Sutrisno\Editor)

Share:



Berita Terkait

Komentar