Sempat Menghilang 17 Tahun, Hewan Ini Muncul dan Porak-porandakan Pertanian AS

Sabtu, 23/05/2020 18:32 WIB
Ilustrasi Pertanian AS. (Kwara News)

Ilustrasi Pertanian AS. (Kwara News)

Jakarta, law-justice.co - Sempat menghilang selama 17 tahun, makhluk ini kembali ke permukaan dalam jumlah yang mampu porak-porandakan pertanian Amerika Serikat, bagaimana bisa?

Melansir Foxnews (20/5/2020), Pasukan besar hewan ini muncul dari bawah tanah di Virginia, Virginia Barat, dan Carolina Utara, setelah sekitar 17 tahun mereka terakhir terlihat di sana.

Hewan itu adalah jangkrik. Disebut jika hewan ini berasal dari apa yang dikenal sebagai induk IX.

Kemunculan kembali jangkrik di daerah tersebut membuat ahli tercengang, terlebih dengan jumlah mereka yang sangat banyak.

"Skala peristiwa kemunculan ini sangat mencengangkan, dengan sebanyak 1,5 juta jangkrik muncul per hektar," jelas Virginia Tech dalam sebuah pernyataan.

"Setiap induk jangkrik periodik mencakup wilayah geografis tertentu, dengan beberapa daerah tumpang tindih." sambung Virginia Tech.

Diperkirakan fenomena alam ini akan merentang Virginia barat daya, bagian dari North Carolina, dan Virginia Barat, menurut universitas.

Para ahli pun memperingatkan bahwa kebiasaan bertelur jangkrik dapat menimbulkan risiko bagi kebun, kebun anggur, dan pohon hias.

"Cicadas dapat terjadi dalam jumlah yang sangat banyak dan petani di area aktivitas yang diprediksi harus waspada," kata Profesor Teknologi Virginia Doug Pfeiffer dalam pernyataan itu.

Sementara itu, Fox 5 DC melaporkan bahwa tonggeret di Virginia dan Virginia Barat akan muncul akhir bulan ini.

“Induk IX menarik bagi para peneliti karena letaknya sangat dekat dengan 5 induk lainnya,” jelas situs Cicada Mania .

Namun, Induk lainnya juga menarik minat. Situs web Magic Cicada melaporkan bahwa jangkrik jangkrik 13-tahun-periodik XIX, juga dikenal sebagai Great Southern Brood , diperkirakan akan muncul pada tahun 2024, tetapi `sejumlah besar` tampaknya muncul empat tahun lebih awal.

Virginia Tech menggambarkan waktu siklus induk 13 atau 17 tahun sebagai salah satu misteri besar dunia serangga.

"Penelitian dan pemodelan matematika menunjukkan bahwa panjang siklus induk ini dapat dikaitkan dengan penghindaran predator," katanya dalam pernyataan itu.

“Ketika jangkrik muncul, jumlah biomassa yang mereka berikan dapat berfungsi sebagai sumber makanan bagi predator potensial untuk memanfaatkan.

"Berteori bahwa jangkrik-jangkrik ini telah berevolusi untuk menghindari sinkronisasi dengan siklus predator dengan memiliki interval munculnya bilangan prima 13 atau 17 tahun. ”

Namun, pemantauan induk IX sedang dipersulit oleh pandemi coronavirus , menurut situs web Cicada Mania .

“Pada tahun yang normal, para peneliti akan dapat mengarahkan jalan-jalan di daerah tersebut dan memetakan lokasi induk sehingga kita bisa mendapatkan data tentang di mana induk bersinggungan,

"Tetapi karena situasi saat ini di AS, sebagian besar, jika tidak semua peneliti akan dapat melakukan perjalanan, jadi kami ingin Anda memberi tahu kami di mana mereka berada," katanya.

(Ricardo Ronald\Yudi Rachman)
Share:



Berita Terkait

Komentar