Tidak Bisa Mudik? Inilah Ucapan Dalam Bahasa Jawa Untuk Lebaran

Jum'at, 22/05/2020 18:02 WIB
Ilustrasi lebaran Idulfitri. (Foto: techinasia.com)

Ilustrasi lebaran Idulfitri. (Foto: techinasia.com)

law-justice.co - Sebentar lagi, umat Islam akan menyambut hari raya Idul Fitri 1441 H/Lebaran 2020. Sebulan lamanya, umat menjalankan ibadah puasa. Namun tahun ini Lebaran sangat berbeda dengan tahun-tahun sebelumnya.

Ya, tahun ini kebetulan seluruh dunia bukan hanya Indonesia menghadapi pandemi Corona atau Covid-19. Sehingga setiap orang harus menerapkan sosial distancing dan physical distancing. Tapi, jangan bersedih sebab media sosial yang membuat kita yang jauh tetap dekat apalagi segala media sosial telah mempunyai fitur-fitur yang memudahkan kita untuk berkomunikasi.

Tapi ucapan yang kita berikan kepada orang terkasih diharapkan jangan yang biasa saja, dirangkum dari Tribunnews, ini ucapan untuk Idul Fitri dalam bahasa Jawa. Berikut ucapan dan artinya yang bisa kita kirim ke orang terkasih:

  • Muga-muga ati kita dilahirake suci lan resik. Kurangi ngolok-olok supaya bisa nggugurke dosa. (Semoga hati kita terlahir kembali dengan suci dan bersih. Hindari perbuatan cela agar bisa menggugurkan dosa)
  • Muga-muga panglipur, kamakmuran, lan kawulane marakake kulawarga sampeyan ing liburan iki. (Semoga keberkahan, kemakmuran, dan kesejahteraan menyertai keluargamu di hari raya ini)
  • Selamat hari riyaya, mugi-mugi kita sekaluarga tansah seneng. (Selamat hari raya, semoga kita sekeluarga selalu bahagia)
  • Sadurunge srengenge wiwit singlup maneh, aku bakal ngucapake minal aidzin wal faidzin saka njero atiku. (Sebelum matahari mulai tenggelam lagi, izinkan aku mengucapkan minal aidzin wal faidzin dari lubuk hati)
  1. Minal aidzin wal faidzin, ayo mulihake maneh kabecikan iki. (Minal aidzin wal faidzin, ayo kita mulai dari awal lagi semua perbuatan baik ini)
  • Ayo resik ati, jiwa, lan ngilangi dosa saka awak lan pikiran. (Mari bersama bersihkan hati, jiwa, dan hilangkan dosa dari dalam tubuh dan pikiran kita)
  • Tembung pengampunan lan pandonga sing becik mugi-mugi bakal njaga kulawargamu ing dina sing apik iki. (Berbagai kata maaf dan doa baik semoga melindungi semua keluargamu di hari baik ini)
  • Tuku kelinci wayah mendung, nggiling daginge ning njero mesin. Ramadan Suci bakal rampung, aku ngucapke Lahir Bathin. (Beli kelinci saat mendung, dagingnya digiling di dalam mesin. Ramadan Suci akan berakhir, aku mengucapkan selamat lahir batin)
  1. Ana kesalahan sing nyata, diucapake lan rampung. Ing dina suci iki, mugi sampun kaapunten. (Masih ada salah yang tersirat, terucap, dan terlakukan. Di hari yang penuh kesucian ini, mohonlah dimaafkan)
  • Wong dosa sing paling apik yaiku wong sing mratobat. Ana apike ngapurani kabeh manugso sing pernah nglarani ati. (Sebaik-baiknya pendosa adalah mereka yang mau bertaubat. Ada baiknya memberikan ampun untuk semua manusia yang pernah menyakiti hati)
  • Ayo podo-podo ngresikne ati ing dina riyaya iki. (Ayo bersama-sama membersihkan hati di hari yang fitri ini)
  • Minal aidzin wal faidzin, muga-muga Allah SWT ngapura kabeh dosa kita. (Minal aidzin wal faidzin, semoga Allah SWT mengampuni semua dosa kita)
  • Anget salam kanggo kulawarga sing paling cedhak, mugi-mugi kita dadi wong sing luwih migunani. (Salam hangat yang untuk keluarga terdekat, semoga kita menjadi orang yang lebih bermanfaat)
  • Nalika pasa, mesthine weteng bakal kosong, nanging aja ngecakake ati kita kanggo nampa pangapuran. (Saat berpuasa tentu perutakan kosong, tetapi jangan kita kosongkan hati untuk menerima maaf)
  • Muga-muga Allah SWT nyedhiyakake kabecikan gedhe lan tentrem ing dina suci iki. (Semoga Allah SWT memberikan kebahagiaan dan ketentraman yang berlebih di hari yang suci ini)

 

(Bona Ricki Jeferson Siahaan\Editor)
Share:



Berita Terkait

Komentar