Pengakuan Para Pekerja yang Membangun RS Corona di Wuhan, Ngeri!

Rabu, 15/04/2020 22:01 WIB
Pembangunan rumahsakit corona Leishenshan di Wuhan, Cina (STR/AFP via Getty Images/The Epochtimes)

Pembangunan rumahsakit corona Leishenshan di Wuhan, Cina (STR/AFP via Getty Images/The Epochtimes)

law-justice.co - Pandemi virus corona yang menyerang Cina, khususnya Wuhan sebagai episentrum, memaksa pemerintah negeri itu untuk membangun rumah sakit dalam waktu singkat, agar bisa menampung korban yang jumlahnya ribuan.

Leishenshan, rumah sakit darurat dengan 1.600 tempat tidur di Wuhan, dibangun dalam waktu  kurang dari dua minggu, berkat puluhan ribu pekerja konstruksi yang mempertaruhkan hidup mereka, bekerja keras siang dan malam.

Namun, tidak lama setelah rumah sakit selesai dibangun, para pekerja ini dipaksa keluar dari kota, dan banyak yang tidak mendapatkan gaji pokok mereka. Zhang Xiongjun, seorang pekerja konstruksi dari Guangzhou, adalah salah satu contohnya. Dia menulis tentang pengalaman mengerikannya di platform microblogging Cina, Weibo.

Setelah konstruksi di Leishenshan selesai, seharusnya Zhang diberi kontrak dan uang tunai 500 yuan ($70,9). Namun itu tidak terjadi.  Setelah berbicara dengan sesama pekerja bangunan, ia hanya dibayar sebagian kecil dari apa yang seharusnya ia dapatkan. Setelah pekerjaan berakhir, semua pekerja "dikawal seperti tahanan" menuju ke provinsi Hunan di dekat Wuhan, kata Zhang.

Pada 8 April, Zhang dan rombongan kembali ke Wuhan untuk menuntut agar perusahaan konstruksi China Construction Third Engineering Bureau, memberi mereka bayaran penuh.

Mereka berkendara ke kantor provinsi dan berencana mengajukan keluhan pada otoritas pemerintah tentang kompensasi mereka. Tetapi belum sempat melaksanakan rencana itu, sekitar dua lusin orang dari China Construction Third Engineering Bureau mengepung mereka dan memerintahkan untuk berjongkok di tanah.

Zhang mengatakan dia tidak tahu bagaimana rencana mereka bisa bocor ke perusahaan konstruksi tersebut. Selama sembilan jam berikutnya, mereka mengintimidasi Zhang dan kelompoknya, tidak diperbolehkan makan dan minum. Satu orang pingsan di bawah terik matahari.

Perusahaan menekan mereka untuk menandatangani surat yang mengatakan insiden itu tidak pernah ada, para pekerja tidak pernah terlibat dalam pembangunan Leishenshan.

Staf perusahaan juga menuntut agar mereka menghapus foto atau video dari ponsel mereka yang membuktikan bahwa mereka pernah bekerja di Leishenshan. Para pekerja itu lalu diperintahkan untuk meninggalkan Wuhan. Karena rombongan sudah berada di Wuhan, di mana wabah masih parah, tidak ada hotel di dekatnya yang bersedia menampung mereka. Jadi mereka tidur di mobil.

Selama berhari-hari, "kami dikejar, diusir, atau di bawa ke karantina," tulis Zhang. "Kami hanyalah pengungsi sekarang." Mereka juga tidak dapat menemukan pekerjaan konstruksi baru. Setelah gagal mencari kompensasi yang layak, Zhang menulis, "Saya tidak akan pernah kembali lagi ke Wuhan seumur hidup saya.”

Pahlawan yang Menjadi Tunawisma

Berkantor pusat di Wuhan, China Construction Third Engineering Bureau adalah perusahaan milik negara dan merupakan salah satu perusahaan konstruksi terbesar di dunia. Selama delapan tahun, perusahaan ini berada di daftar Global 500 Fortune.

Dalam wawancara 28 Maret, Chen Weiguo, presiden perusahaan dan wakil sekretaris Partai Komunis, mengatakan kepada stasiun televisi pemerintah CCTV bahwa perusahaan itu meminta lebih dari 31.000 orang dari seluruh negeri untuk bekerja pada proyek Leishenshan. Dia menyebut para pekerja "pahlawan" dan berjanji untuk memberikan sertifikat kehormatan kepada setiap individu.

Tetapi Zhang, yang mengenakan pakaian pelindung seluruh tubuh selama melakukan pekerjaannya memasang konstruksi dan menempel baja mengatakan, kenyataannya tidak seperti itu.

"Kita hanya memiliki sedikit bukti mengenai kesehatan kita," tulisnya. "Tidak ada sertifikat, tidak ada kehormatan, tidak ada apa-apa." Setelah rumah sakit selesai, para pekerja diminta untuk diisolasi - biasanya di hotel-hotel lokal yang diubah menjadi pusat karantina - selama 14 hari dan mengambil tes diagnostik untuk virus PKC, yang biasa dikenal sebagai coronavirus baru. Mereka sering harus membayar sendiri biaya-biaya tersebut.

Setelah membaca tulisan Zhang, beberapa netizen yang bersimpati mencoba mengirim uang kepadanya: sejumlah kecil dari 20 ($ 2,84) hingga 100 yuan ($ 14,2). Tapi Zhang mengembalikan semuanya. Dia menulis bahwa dia hanya menginginkan keadilan.

Selama beberapa hari terakhir, Zhang berkeliaran, berharap mendapat kabar dari perusahaan konstruksi. Dia menghabiskan beberapa malam terakhir di trotoar taman. "Langit adalah selimut saya dan bumi adalah tempat tidur saya," tulisnya yang diunggah 12 April. Zhang menambahkan bahwa ia "kurang tidur selama berhari-hari." "Inilah yang kami terima, sebagai pekerja di garis depan, karena kami mempertaruhkan nyawa kami."

Keluhan tentang kurangnya upah tidak hanya dari pekerja konstruksi. Pada bulan Maret, sebuah rumah sakit di provinsi Shaanxi terungkap telah membayar beberapa staf manajerial tiga hingga empat kali lebih banyak daripada pekerja medis garis depan, setelah dokumen penggajian dibocorkan secara online. Perbedaan itu memicu kemarahan warga. Direktur rumah sakit dan wakil direktur akhirnya mengundurkan diri.

Dalam sebuah survei yang dilakukan Dingxiangyuan, sebuah forum medis online Cina, hanya 12 persen dari 1.900 tenaga medis profesional di seluruh negeri yang mengatakan mereka menerima kompensasi khusus, yang telah dijanjikan pemerintah Cina untuk membayar mereka yang membantu memerangi epidemi.

Huang, seorang warga kota Guizhou yang bergabung dengan kru pekerja Leishenshan pada pertengahan Februari, mengatakan dia dikarantina selama lebih dari sebulan di Wuhan setelah pembangunannya selesai. Dalam perjalanan pulang, ia melewati kota Shenzhen selatan dan dikarantina lagi selama dua minggu.

“Ketika kami sedang mencari pekerjaan, mereka akan bertanya di mana kami bekerja sebelumnya. Mereka langsung mengatakan tidak ketika kami mengatakan itu adalah Wuhan,” katanya. Saat ini ia belum punya rencana untuk berdagang, tetapi akan mencari jalan selangkah demi selangkah untuk menata kembali masa depannya. (The Epochtimes)

(Liesl Sutrisno\Editor)

Share:



Berita Terkait

Komentar