Pigai: Jokowi Harus Tuntut China karena Covid-19, Hapus Semua Utang

Selasa, 07/04/2020 16:26 WIB
Mantan Komisioner Komnas HAM dan AKtivis Kemanusiaan Natalius Pigai ( foto; bataraonline.com)

Mantan Komisioner Komnas HAM dan AKtivis Kemanusiaan Natalius Pigai ( foto; bataraonline.com)

Jakarta, law-justice.co - Setidaknya, sudah ada 2.491 kasus positif corona yang sudah terdeteksi pemerintah Indonesia, 209 orang pun dinyatakan meninggal dunia. Atas dasar itu, aktivis Natalius Pigai meminta kepada pemerintah Indonesia bersikap tegas terhadap pandemi yang telah membuat rakyat cemas. Salah satunya dengan meminta pertanggungjawaban dari China.

"Saya usul pemerintah dan rakyat Indonesia meminta kompensasi atas kelalaian Tiongkok membendung penyebaran virus (corona) seluruh dunia, termasuk Indonesia," tegas Pigai di akun Twitternya.

Kompensasi tersebut patut ditagih pemerintahan Presiden Joko Widodo mengingat virus ini pertama kali mencuat di Kota Wuhan, China.

"Kompensasi bisa berupa penghapusan semua utang di Indonesia, serta jaminan restitusi dan remedial bagi korban virus corona," tandas mantan Komisioner Komnas HAM ini.

Berdasarkan data statistik utang luar negeri Indonesia (SULNI) yang dirilis Bank Indonesia (BI) per September 2019 menurut negara pemberi kredit, utang Indonesia yang berasal dari China tercatat sebesar 17,75 miliar dolar AS.

Bahkan jika dilihat secara global, utang luar negeri Indonesia hingga Januari 2020 mencapai 410,8 miliar dolar AS.(Rmol)

 

(Gisella Putri\Editor)
Share:



Berita Terkait

Komentar