Menurut Data 70% Korban Meninggal Akibat Corona Pria, Kenapa?

Kamis, 02/04/2020 06:42 WIB
korban terjangkit virus corona (Suryakepri)

korban terjangkit virus corona (Suryakepri)

Jakarta, law-justice.co - Berdasarkan data COVID-19 lebih banyak menyerang pria daripada perempuan. Hal itu berdasar studi Organisasi Global Health 50/50 yang mengumpulkan data infeksi COVID-19 dari 25 negara dengan jumlah kasus tertinggi.

Hasilnya menunjukkan 68 persen pasien yang meninggal ialah laki-laki, di China (71 persen) dan Portugal (70 persen)--per 25 Maret 2020.

Alasan utamanya adalah kebanyakan pasien memiliki penyakit penyerta seperti stroke, penyakit jantung, penyakit paru dan hipertensi. Kondisi ini terjadi lebih banyak pada pria daripada wanita, menurut studi dalam jurnal medis Lancet pada 2018.

Selain itu faktor kebiasaan merokok dan meminum alkohol lebih banyak dilakukan pria. Studi yang dilakukan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memperlihatkan, tingkat konsumsi alkohol dan merokok lebih tinggi pada laki-laki ketimbang wanita.

Penelitian mengungkapkan kekebalan tubuh pria lebih rendah terhadap serangkaian infeksi termasuk hepatitis C dan HIV.

Selain itu, hormon juga diyakini memainkan peran utama. Estrogen pada perempuan bisa meningkatkan respon kekebalan.

Para ilmuwan juga menemukan banyak gen yang mengatur sistem kekebalan dikodekan pada kromosom X--pria memiliki satu (XY), sementara wanita memiliki dua (XX).

Di sisi lain, dokter spesialis mikrobiologi dari Rumah Sakit Universitas Indonesia, R. Fera Ibrahim pernah menyatakan, alasan virus corona baru lebih banyak menyerang pria berhubungan dengan jumlah reseptor ACE2 yang lebih banyak pada pria dibandingkan wanita.

Hal ini merujuk pada penelitian saat kasus SARS terjadi, yang menunjukkan reseptor ACE2 pada pria lebih banyak ketimbang kaum hawa.

"Virus akan menginfeksi sel, masuk lalu mereplikasi. Untuk masuk ke sel ada reseptor. Pada Covid-19 corona mirip SARS, terdapat reseptpr yang namanya ACE2. Reseptor ini ada di nasofaring hingga otak. Tapi yang paling banyak di sel epitel sehingga tampak seperti infeksi saluran napas dan diare," kata Fera. (teropongsenayan.com)

(Ade Irmansyah\Editor)
Share:



Berita Terkait

Komentar