Makin Ngeri, Warga Jabar Tolak Tenaga Medis yang Rawat Pasien Corona

Senin, 30/03/2020 20:41 WIB
Ilustrasi tenaga medis yang rawat pasien corona. (pojoksatu)

Ilustrasi tenaga medis yang rawat pasien corona. (pojoksatu)

Bandung, law-justice.co - Sejumlah tenaga medis di rumah sakit rujukan Corona di Jawa Barat mengalami kondisi penolakan sosial dari masyarakat di tempat tinggalnya. Penolakan tersebut salah satunya tidak diperkenankan pulang ke kosan selama masih merawat pasien Corona.

Kondisi tersebut dibenarkan oleh Kepala Dinas Kesehatan Jawa Barat Berli Hamdani. Berli menjelaskan ada 52 perawat Rumah Sakit Hasan Sadikin (RSHS) yang saat ini tinggal sementara di UPTD Pelatihan Kesehatan (Upelkes) Dinkes Jabar.

"Sejak Jumat (27/3) lalu, benar mereka mengalami kondisi sosial penolakan ini," kata Berli, Senin (30/3/2020).

Perawat yang tinggal di Upelkes bekerja di unit Gedung Kemuning RSHS sebagai pusat penanganan COVID-19, mulai dari Isolasi Kemuning I, Instalasi Gawat Darurat (IGD) Kemuning Ring I, High Care Unit (HCU) Kemuning, serta Ruang Isolasi Infeksi Khusus Kemuning (RIIKK)

Selain perawat RSHS, Berli mengatakan, belasan perawat Rotinsulu juga mengalami hal serupa. "Ada juga di Rotinsulu, mereka ke hotel kontributor yang saya tidak bisa kasih info," ujarnya.

Disisi lain, Pemerintah Provinsi melalui Dinkes Jabar menyiapkan Pusat Isolasi Mandiri COVID-19 dengan memanfaatkan fasilitas milik Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia (BPSDM) untuk penanganan Covid-19 bagi pasien dan tenaga medis.

Kepala BPSDM Provinsi Jabar Muhamad Solihin mengatakan, pihaknya siap menjadikan fasilitas miliknya untuk menampung tenaga kesehatan yang mengalami permasalahan sosial saat kembali ke lingkungan tempat tinggal.

"Kami siap untuk menampung para penderita (Covid-19) maupun para perawat, tenaga medis, dan paramedis. Saya dapat informasi dari Dinas Kesehatan, ada beberapa orang tenaga medis dan paramedis yang mengalami permasalahan sosial di lingkungan tempat tinggalnya," ucap Solihin.

"Lebih baik kita tampung di sini, sehingga yang bersangkutan juga merasa nyaman," tegasnya.(detikcom)

 

(Gisella Putri\Editor)
Share:



Berita Terkait

Komentar