Mitos-mitos Seputar Covid-19, Cek Faktanya

Sabtu, 28/03/2020 21:53 WIB
Ilustrasi (Sri Langka Brief)

Ilustrasi (Sri Langka Brief)

law-justice.co - Korban Covid-19 secara umum jumlahnya meningkat di berbagai belahan dunia. Seiring dengan itu, berbagai informasi seputar virus corona terus mengalir deras, antara fakta, mitos dan hoaks hampir tidak bisa dibedakan ketika sampai di masyarakat yang panik dan bingung.

Berikut ini beberapa mitos seputar Covid-19 beserta penjelasannya, yang dilansir dari The Guardian.

Masker wajah tidak ada gunanya?

Mengenakan masker wajah tentu bukan jaminan bahwa Anda tidak akan sakit karena virus juga dapat ditularkan melalui mata, dan partikel virus kecil, yang dikenal sebagai aerosol, dapat menembus masker. Meskipun begitu, masker efektif untuk menangkal semburan ludah (droplets) yang merupakan salah satu cara penularan virus corona.

Jika Anda berhubungan dekat dengan seseorang yang terinfeksi, menggunakan masker dapat meminimalisir penularan penyakit tersebut. Jika Anda menunjukkan gejala terjangkit virus corona atau telah didiagnosis Covid-19, memakai masker juga dapat melindungi orang lain. 

Jadi masker sangat penting untuk petugas kesehatan dan pekerja sosial yang merawat pasien dan juga direkomendasikan untuk anggota keluarga yang perlu merawat seseorang yang sakit. Idealnya pasien dan perawat harus memiliki masker. Namun, bila Anda hanya ingin berjalan-jalan di kota atau naik bus, tidak perlu membeli masker dalam jumlah besar. 

Virus corona jika bermutasi menjadi lebih mematikan?

Semua virus berakumulasi dan bermutasi dari waktu ke waktu, begitupula virus yang menyebabkan Covid-19 tidak berbeda. Seberapa jauh virus bermutasi, tergantung pada seleksi alam.

Virus dapat menyebar dengan cepat dan bereplikasi secara efektif dalam tubuh. Namun ini bukan berarti paling berbahaya bagi orang, karena virus yang membunuh orang dengan cepat atau membuat mereka sangat sakit mungkin lebih kecil kemungkinannya untuk ditularkan.

Ilmuwan Cina telah menganalisis genetik terhadap 103 sampel virus, yang diambil dari pasien di Wuhan dan kota-kota lain, menunjukkan bahwa pada awal muncul dua galur utama berbentuk L dan S. Meskipun galur L tampak lebih umum daripada galur S (sekitar 70% dari sampel milik mantan penderita), virus galur S merupakan sumbernya. 

Tim di balik penelitian ini menyarankan bahwa ini mungkin mengindikasikan regangan  L lebih "agresif", baik saat mentransmisikan atau mereplikasi, lebih cepat di dalam tubuh. Namun, pada tahap ini, teori tersebut spekulatif. Belum ada perbandingan langsung untuk melihat apakah orang yang mengidap satu versi virus lebih cenderung menularkannya atau menderita gejala yang lebih parah.

Benarkah virus corona tidak lebih berbahaya daripada flu musim dingin?

Banyak orang yang terinfeksi virus corona, tidak akan mengalami hal yang lebih buruk daripada gejala flu musiman. Tetapi profil keseluruhan penyakit ini, termasuk tingkat kematiannya, terlihat lebih serius. Pada awal wabah, tingkat kematian yang jelas tinggi, belum termasuk kasus ringan yang tidak terdeteksi.

Tetapi Bruce Aylward, seorang ahli WHO, yang memimpin misi internasional ke China untuk mempelajari tentang virus dan respons negara, mengatakan ini tidak terjadi pada Covid-19.  Bukti di lapangan menunjukkan pandemi ini bukan sekedar fenomena gunung es. 

Jika dilakukan dengan pengujian lebih lanjut, ini bisa berarti bahwa perkiraan saat ini tentang tingkat kematian sekitar 1% akurat. Ini akan membuat Covid-19 sekitar 10 kali lebih mematikan daripada flu musiman, yang diperkirakan membunuh antara 290.000 dan 650.000 orang per tahun secara global.

Covid-19 hanya membunuh orang tua, sehingga orang yang lebih muda bisa santai-santai saja

Kebanyakan orang yang tidak berusia lanjut dan tidak memiliki kondisi kesehatan yang mendasari, tidak akan menjadi terkena Covid-19.

Tetapi penyakit ini masih memiliki peluang lebih tinggi untuk mengarah ke gejala pernapasan serius daripada flu musiman. Ada kelompok berisiko lainnya yaitu petugas kesehatan yang lebih rentan karena mereka cenderung memiliki paparan virus yang lebih tinggi. Tindakan yang dilakukan orang muda dan sehat, termasuk melaporkan gejala dan mengikuti instruksi karantina, akan memiliki peran penting dalam melindungi yang paling rentan di masyarakat dan dalam membentuk lintasan keseluruhan wabah.

Benarkah Anda harus bersama orang yang terinfeksi selama 10 menit baru tertular

Untuk flu, beberapa pedoman rumah sakit mendefinisikan paparan penyebaran virus bisa terjadi pada jarak enam kaki dari orang yang terinfeksi yang bersin atau batuk selama 10 menit atau lebih. Namun, kemungkinan untuk terinfeksi dengan interaksi yang lebih pendek atau bahkan memegang permukan yang sudah terkontaminasi virus, meskipun ini dianggap sebagai rute penularan yang kurang umum, bisa saja terjadi.

Vaksin bisa siap dalam beberapa bulan?

Para ilmuwan dengan cepat mulai bekerja untuk mengembangkan vaksin virus corona baru ini dan dibantu oleh para ahli genetik dan  peneliti Cina. Pengembangan vaksin masih terus berlanjut, beberapa tim sekarang melakukan percobaan pada hewan.

Namun, uji coba tambahan yang diperlukan sebelum vaksin komersial dapat diluncurkan masih merupakan upaya yang panjang, dan penting untuk memastikan mengenai efek samping yang ditimbulkan. Paling cepat setahun, vaksin baru akan tersedia secara komersial. 

(Liesl Sutrisno\Editor)
Share:



Berita Terkait

Komentar