Sindir Stafsus Jokowi Soal Kata Bijak, Akademisi Paramadina: Ngaca!

Kamis, 26/03/2020 08:33 WIB
Staf khusus milenial Jokowi Adamas Belva Syah Devara (tribunnews)

Staf khusus milenial Jokowi Adamas Belva Syah Devara (tribunnews)

Jakarta, law-justice.co - Keberadaan Staf Khusus Milenial Presiden, Adamas Belva Syah Devara belakangan disorot publik usai menyampaikan ibauan untuk tidak saling mem-bully dalam menghadapi wabah virus corona atau Covid-19.

Dalam pernyataannya, founder Ruang Guru itu meminta publik untuk bertanya kepada diri sendiri tentang sumbangsih yang telah diberikan kepada negara.

Merespons pernyataan tersebut, pengamat politik dari lembaga survei KedaiKopi, Hendri Satrio atau Hensat berpendapat, Stafsus Milenial tersebut harusnya bisa berkaca diri.

“Ya, mungkin pada saat stafsus itu bikin kata-kata bijak, dia bikinnya sambil ngaca kali. Jadi sebetulnya itu buat dia sendiri, dia itu bertanya mungkin, apa yang bisa dia perbuat, untuk negeri ini pada saat corona, mungkin itu yang dia lakukan,” ujar Hensat Rabu (25/3).

Ia tak mempersoalkan keberadaan staf khusus yang digaji hingga Rp 51 juta perbulan lewat APBN tersebut. Namun demikian, Hensat meminta agar pejabat di istana tidak asal dalam menyampaikan pernyataan di ruang publik.

"Saya enggak nyalahin kalau mau berbuat baik, tapi memang harusnya dia lakukan yang sebaik-baiknya, enggak usah menganggap ada orang yang nge-bully yang belum melakukan apa-apa . Itu kan sama saja si Stafsus menuduh orang lain tidak melakukan apa-apa loh," paparnya.

Akademisi dari Universitas Paramadina ini berharap, para pembantu presiden memiliki cara komunikasi yang baik dan lebih menampilkan kerja nyata, bukan hanya sekadar mengeluarkan kata-kata bijak di sosial media.

“Mudah-mudahan ke depan dia menjaga maksud dan tujuannya itu dengan kebaikan. Mudah-mudahan nanti komunikasinya lebih baik lagi, saya percaya itu digunakan dengan niat baik, tapi niat baik itu harus disampaikan dengan baik juga. Jangan sampai salah kaprah seperti sekarang,” tutupnya. (rmol.id).

(Annisa\Editor)
Share:



Berita Terkait

Komentar