Ketua BPIP Janji Tak Bikin Kontroversi Lagi Usai Dinasihati DPR

Rabu, 19/02/2020 10:55 WIB
Kepala Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP) Yudian Wahyudi. (Antara).

Kepala Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP) Yudian Wahyudi. (Antara).

Jakarta, law-justice.co - Kepala Badan Pembina Ideologi Pancasila (BPIP) Yudian Wahyudi mengaku berjanji tidak akan lagi menyampaikan statemen kontroversial kepada media massa. Janji itu disampaikan Yudian usai dinasihati dalam rapat dengar pendapat di Komisi II DPR, Selasa (18/2).

Mulanya, anggota Komisi II DPR RI dari Fraksi PDIP Johan Budi meminta tidak lagi bicara dengan media.

"Karena kalau bicara dengan media, lebih banyak mudaratnya Pak," kata Johan Budi, Selasa (18/2).

Menurut Johan Budi, Yudian belum terbiasa menghadapi media massa. Sehingga ia belum bisa menyampaikan pernyataan secara baik dan malah berujung kontroversi.

Johan meminta Yudian menyampaikan pernyataan dengan disertai konteks yang jelas. Selain itu, penyampaian maksud harus dilakukan dengan bahasa yang tidak menimbulkan kegamangan panafsiran.

Johan Budi menyarankan agar Yudian menunjuk humas atau juru bicara untuk menghadapi wartawan. Agar dia bisa fokus menjalankan tugas sebagai Kepala BPIP.

"Bapak wakilkan saja, tadi kan Bapak mengakui bahwa karena terbiasa dengan dunia kampus sehingga bicara dengan media memang harus lebih memahami soal konteks, Pak," kata mantan juru bicara KPK dan juru bicara kepresidenan ini.

Yudian menyambut baik saran itu. Bahkan dia berterima kasih kepada Johan Budi dan berjanji menerapkan saran tersebut.

"Sudah disampaikan bapak tadi supaya disetop, ya saya berjanji ini. Jadi tidak akan ada lagi nanti kontroversi saya sebagai pribadi, yang itu atas nama BPIP," ucap Yudian dalam rapat.

Usai rapat, Yudian langsung menerapkan saran itu. Dia menolak diwawancara oleh awak media yang telah menantinya di luar ruangan. Yudian diwakilkan oleh Staf Khusus Dewan Pengarah BPIP Benny Susetyo.

Yudian dilantik sebagai Kepala BPIP Presiden Jokowi menjadi Kepala BPIP pada Rabu (5/2). Dia mengisi jabatan yang kosong sejak Yudi Latief mengundurkan diri pada 2018.

Tak lama setelah dilantik, Yudian menyita perhatian publik dengan beberapa pernyataan kontroversial. Dalam wawancara dengan Tim Blak-blakan detik.com, Yudian menyebut agama sebagai musuh terbesar Pancasila.

Pekan lalu, ia juga melontarkan pernyataan kontroversial. Yudian bilang warga negara harus bisa menempatkan konstitusi di atas kitab suci. (CNNIndonesia).

(Annisa\Editor)

Share:



Berita Terkait

Komentar