CJ Atkins:

Kenapa Presiden Bolivia Evo Morales Dikudeta?

Minggu, 17/11/2019 09:15 WIB
Evo Morales (Bloomberg)

Evo Morales (Bloomberg)

Jakarta, law-justice.co - Lithium adalah bahan utama untuk baterai yang memicu revolusi mobil dan smartphone dunia. Analis pasar berspekulasi bahwa pada pertengahan 2020-an, lithium akan jadi barang mahal karena tingginya permintaan "emas abad ke-21" ini. Diperkirakan, 25 -45% cadangan lithium yang ada bumi ini berada di padang garam “Salar de Uyuni” yang terletak di Andes, Bolivia.

Pemerintah Evo Morales telah berupaya menciptakan industri lithium yang dimiliki publik demi melepaskan warganya dari jeratan kemiskinan. Upaya perusahaan tambang multinasional dari AS, Kanada, Korea Selatan, dan lainnya untuk menguasai lithium itu sejauh ini gagal. Sebuah usaha patungan dengan perusahaan Jerman dibatalkan oleh pemerintah Bolivia pekan lalu karena Morales merasa keuntungan yang akan diberikan kepada penduduk asli yang tinggal di dekat Uyuni tidak cukup.

Perusahaan China dan Rusia termasuk di antara sedikit perusahaan yang telah menandatangani kesepakatan. Sebagaimana nasib berbagai pemerintah progresif di dunia sepanjang abad terakhir ini, bagian selanjutnya dari kisah perjuangan Morales sudah dapat diprediksi. Akhir pekan ini, Morales pun digulingkan dalam kudeta militer.

Masih terlalu sedikit detail yang terlihat untuk menarik garis hubungan antara kepentingan perusahaan tambang lithium dengan perkembangan terakhir di Bolivia, tetapi kudeta militer, sorak-sorai dari pemerintahan Trump, pemerintah Trudeaudi Kanada, dan OAS [organisasi “pro demokrasi” yang menyerang Morales] menunjukkan bahwa negara kecil yang kaya sumber daya alam punya resiko besar jika berani melawan tuntutan negara-negara kaya, korporasi, dan imperialis.

Setelah berhari-hari terjadi aksi demonstrasi pasca terpilihnya kembali Morales dalam pemilu Oktober, pada hari Minggu malam (9 Okt), Jenderal Williams Kaliman mengumumkan bahwa angkatan darat dan udara mulai bergerak. Dia menuntut presiden mundur "untuk menjaga stabilitas." Setelah polisi berpihak pada kudeta dan meninggalkan pos-pos mereka, demi mencegah terjadinya kekerasan lebih lanjut terhadap rakyat, Morales mengundurkan diri.

Morales memenangkan pemilihan bulan Oktober dengan suara 47%. Penantangnya adalah tokoh sayap kanan, mantan Presiden Carlos Mesa, meraih suara 36%. Calon pihak ketiga mengambil sisa suara. Mesa menjabat presiden dari 2003-2005, setelah sebelumnya menjabat sebagai wakil dari Presiden de Lozada. Mesa dijatuhkan setelah aksi demonstrasi besar-besaran rakyat yang memprotes rencana penjualan cadangan gas alam Bolivia kepada perusahaan-perusahaan asing. Kesepakatan penjualan gas itu hanya memberi sedikit keuntungan bagi rakyat Bolivia.

Di antara mereka yang memimpin protes selama "perang gas" adalah Morales, yang kemudian terpilih sebagai presiden pribumi (dari suku asli Indian) pertama di Bolivia pada tahun 2005. Dia berasal dari partai Gerakan Menuju Sosialisme (Movement Toward Socialism- MAS). Salah satu tindakan pertamanya saat berkuasa adalah menasionalisasi penuh perusahaan migas negara itu. Aksi Morales ini adalah “kejahatan” besar di hadapan kapitalisme, yang tidak pernah diampuni oleh para pengusaha tambang multinasional.

Dengan memanfaatkan uang yang dihasilkan dari industri sumber daya alam yang sekarang dimiliki publik, pemerintah Morales memulai program penghapusan kemiskinan yang masif dan berhasil. Menurut data yang dikumpulkan oleh Center for Economic and Policy Research, pertumbuhan ekonomi di Bolivia telah dua kali lipat dari wilayah Amerika Latin dan Karibia selama tahun-tahun pemerintahan Morales.

Sebelum MAS berkuasa, pemerintah Bolivia mengumpulkan 731 juta USD pendapatan tahunan dari migas. Setelah nasionalisasi, jumlah itu melonjak lebih dari tujuh kali lipat, yaitu mencapai 4,95 miliar USD. Dengan surplus neraca dan peningkatan perdagangan dengan pemerintah berhaluan kiri lainnya di kawasan itu, Bolivia mampu mencapai ukuran kemandirian ekonomi yang belum pernah dinikmati sebelumnya.

Persentase populasi yang hidup dalam kemiskinan anjlok dari 60% menjadi 35% pada tahun 2018, dengan mereka yang berada dalam kemiskinan ekstrim menurun dari hampir 38% menjadi 15% pada periode yang sama. Ini dicapai tidak hanya dengan nasionalisasi sumber daya, tetapi melalui kombinasi upah redistributif dan kebijakan investasi publik dan pengabaian tuntutan pemerasan dari IMF.

Namun terlepas dari keberhasilan peningkatkan standar hidup dan pendapatan bagi kelas pekerja Bolivia, dan masyarakat suku-suku asli, Bolivia tetap merupakan negara miskin. Morales masih berupaya menyelesaikannya, antara lain dengan mendiversifikasi ekonomi agar tidak terlalu tergantung pada gas, meningkatkan hasil pertanian untuk mencapai kedaulatan pangan, dan berusaha bermain di pasar baterai lithium internasional.

Program semacam inilah yang dikampanyekan Morales dan MAS dalam pemilihan Oktober 2019. Tetapi bahkan sebelum hasil pemungutan suara dihitung, AS dan pemerintah sayap kanan di Kolombia dan Brasil sudah mengatakan mereka tidak akan mengakui hasil pemilihan yang tidak mencerminkan "kehendak rakyat Bolivia." Lembaga-lembaga keuangan internasional telah melakukan hal yang sama selama bertahun-tahun.

AS dan IMF secara konsisten berpihak pada Mesa ketika dia menjadi presiden16 tahun lalu. Mesa adalah pelaksana kepentingan perusahaan multinasional pertambangan dan penegak ortodoksi neoliberal di IMF dan di Washington. Morales adalah kebalikannya. Ia mengatakan pada 2006, “Musuh terburuk umat manusia adalah kapitalisme AS.”

Selama menjabat sebagai presiden, Morales menjadi musuh korporasi asing, serta pemerintahan negara-negara yang mendukung korporasi itu. Penggulingannya telah menghapus generasi terakhir dari pemimpin “Pink Tide” asli di Amerika Latin yang didorong oleh gerakan massa yang menuntut masa depan yang berbeda dari yang dipaksakan kepada mereka oleh kekuatan neokolonialis dan imperialis.

Kudeta ini, untuk saat ini, mematikan harapan akan adanya industri lithium milik publik yang akan membawa Bolivia ke abad ke-21 dan menghasilkan lebih banyak dana untuk menciptakan lapangan kerja dan mengurangi kemiskinan. Perusahaan tambang pasti kini bersuka cita. (Diterjemahkan oleh Dina Y. Sulaeman)

(Warta Wartawati\Editor)
Share:


Berita Terkait

Komentar