Hapus Sejarah, China Berangus Pemakanan Muslim Uighur

Jum'at, 11/10/2019 16:44 WIB
Gambar satelit menunjukkan pemakaman Sulanim (C) di Hotan, provinsi Xinjiang pada 6 Agustus. (Sindonews)

Gambar satelit menunjukkan pemakaman Sulanim (C) di Hotan, provinsi Xinjiang pada 6 Agustus. (Sindonews)

Jakarta, law-justice.co - Sebuah penelitian terbaru melaporkan bahwa Pemerintah China sedang menghancurkan kuburan orang-orang Uighur, salah satu minoritas paling teraniaya di dunia.

Sejumlah makam telah dihancurkan dan tulang-tulang manusia berserakan di puluhan kuburan yang dirusak di wilayah barat laut China menurut penelitian yang dilakukan oleh Agence France Presse (AFP) dan analis citra satelit Earthrise Alliance, selama dua tahu terakhir.

Penyelidikan terbaru itu menunjukkan bahwa penghancuran kuburan tersebut dilakukan dengan sedikit menghormati mereka yang telah mati.

Seperti melansir sindonews.com, peneliti menemukan tulang-tulang manusia dibuang di tiga situs dan situs lain di mana kuburan dikurangi menjadi tumpukan batu bata.

Citra satelit yang dianalisis oleh AFP dan Earthrise Alliance, menunjukkan bahwa pemerintah China, sejak 2014, telah menggali dan meratakan setidaknya 45 kuburan Uighur - termasuk 30 dalam dua tahun terakhir.

Penyelidikan terbaru ini seolah memperkuat laporan kelompok-kelompok Uighur di pengasingan.

Tahun lalu, kelompok-kelompok Uighur di pengasingan melaporkan bahwa pihak berwenang China sedang mendirikan "pusat manajemen pemakaman" dalam upaya untuk melakukan kontrol atas aspek paling pribadi dalam kehidupan mereka.

"Kerusakan itu bukan hanya tentang penganiayaan agama," kata Nurgul Sawut, yang memiliki lima generasi keluarga yang dimakamkan di Yengisar, barat daya Xinjiang.

"Jauh lebih dalam dari itu," kata Sawut, yang sekarang tinggal di Australia dan terakhir mengunjungi Xinjiang pada 2016 untuk menghadiri pemakaman ayahnya.

"Jika kamu menghancurkan kuburan itu...kamu mencabut siapa pun yang ada di tanah itu, siapa pun yang terhubung dengan tanah itu," jelasnya.

Penjelasan resmi untuk kebijakan tersebut mengatakan itu dilakukan untuk pengembangan kota atau standarisasi kuburan-kuburan tua.

Namun, warga Uighur di luar negeri mengatakan penghancuran itu adalah bagian dari upaya bersama negara untuk menghapus identitas etnis mereka dan mengendalikan setiap aspek kehidupan mereka.

"Ini semua adalah bagian dari kampanye China untuk secara efektif menghapuskan bukti siapa kita, untuk secara efektif menjadikan kita seperti orang Cina Han," kata Salih Hudayar, yang mengatakan kuburan tempat kakek nenek buyutnya dikuburkan dihancurkan.

"Itulah sebabnya mereka menghancurkan semua situs bersejarah ini, pemakaman ini, untuk memutuskan hubungan kita dari sejarah kita, dari ayah kita dan leluhur kita," imbuhnya.

(Annisa\Editor)
Share:


Berita Terkait

Komentar