Kekurangan SDM, Jepang: Kami Butuh Lebih Banyak TKI

Senin, 09/09/2019 19:16 WIB
Industri di Jepang (CNBC Indonesia)

Industri di Jepang (CNBC Indonesia)

Jakarta, law-justice.co - Pemerintah Jepang meminta secara khusus kepada Indonesia agar mengirimkan lebih banyak tenaga kerja terlatih untuk mengisi defisit sumber daya manusia (SDM) di Negeri Matahari Terbit itu.

Adapun para pekerja ini akan ditempatkan di sektor industri otomotif dan makanan.

Hal itu disampaikan Gubernur Prefektur Aichi, Hideaki Ohmura, kepada Wakil Presiden Jusuf Kalla dalam kunjungannya ke Kantor Wapres Jakarta, Senin (9/9/2019).

"Saat ini kami mengalami kekurangan sumber daya manusia atau tenaga kerja, oleh karena itu kami menawarkan bagaimana kalau Indonesia mengirimkan tenaga kerja atau anak magang yang sudah mendapatkan pembekalan," kata Gubernur Ohmura di Kantor Wapres Jakarta seperti dikutip dari Antara.

Menurut Ohmura, Indonesia memiliki peluang untuk mengirimkan lebih banyak tenaga kerja terlatih ke Jepang mengingat Pemerintah Indonesia sedang berupaya meningkatkan kualitas SDM yang jumlahnya besar.

Dia mengatakan jumlah tenaga kerja terlatih dari Indonesia di Jepang, khususnya di Prefektur Aichi, saat ini lebih sedikit dibanding tenaga kerja dari Filipina dan Vietnam.

"Saat ini orang Filipina yang kerja di Aichi itu ada 35 ribu orang, dari Vietnam ada 30 ribu orang, sedangkan dari Indonesia baru 7 ribu sementara penduduknya banyak. Berarti potensi untuk tenaga kerjanya masih banyak," tambahnya.

Untuk mendukung Pemerintah Indonesia dalam mempersiapkan SDM unggul, Pemerintah Jepang siap memberikan pendidikan bahasa Jepang dan pelatihan vokasi bagi tenaga kerja asal Indonesia yang mau bekerja di negeri sakura itu.

Usulan tersebut, menurut Ohmura, telah mendapat persetujuan dari Wapres JK, sehingga langkah selanjutnya adalah tinggal menyelaraskan peraturan untuk mendirikan lembaga pendidikan bahasa dan pelatihan vokasi.

"Kami berminat terlibat dalam melakukan pendidikan atau pelatihan vokasi. Jadi, baik di tingkat pemerintah pusat Jepang atau pemerintah Aichi dan pihak swasta, akan ikut berpartisipasi," ujarnya.

(Gisella Putri\Editor)
Share:


Berita Terkait

Komentar