Setelah Brigpol Hedar, OPM Berjanji akan Lakukan Penyerangan Lagi

Rabu, 14/08/2019 19:28 WIB
Tentara Pembebasan Nasional Papua Barat-Organisasi Papua Merdeka (TPNPB-OPM) (SuratKabar.id)

Tentara Pembebasan Nasional Papua Barat-Organisasi Papua Merdeka (TPNPB-OPM) (SuratKabar.id)

Jakarta, law-justice.co - Organisasi Papua Merdeka (OPM) mengancam akan terus melakukan serangan kepada anggota TNI dan Polri jika pemerintah melanjutkan proyek infrastruktur di Papua.

Untuk diketahui, Senin lalu (12/8/2019), Brigadir (Pol) Anumerta Hedar gugur ketika sedang menyelidiki sejumlah perbuatan melawan hukum yang dilakukan kelompok kriminal bersenjata (KKB) terhadap masyarakat di Kampung Usir, Kabupaten Puncak, Papua.

Bulan lalu, pihak KKB juga menyebut menembak empat anggota TNI. Hal ini terungkap dalam rilis yang mereka sebar lewat media sosial seperti dilansir Tuntas.co.id, Rabu (14/8/2019).

Di antaranya di akun media sosial TPNPB News Update. Di sana tertulis TPNPB bertanggung jawab atas tewasnya empat anggota TNI di Nduga.

Berikut isi rilis dari kelompok KKB di Papua

"Tanggal 23 Juli 2019  PERNYATAAN Dari Saya Panglima Kodap III Ndugama  EGIANUS KOGEYA  dan KOMADAN OPERASI PERANG PEMNE KOGEYA, Bahwa:

1. Penembakan Di Kali Nowem Muara Kali Yuguru Dan Pulpa Menewaskan 4 Anggota Tentara Nasional Indonesia (TNI) adalah Murni Dari Kami TPNPB Kodap III NDUGAMA Maka Siap Bertanggung Jawab.

2. Kami Sudah Menolak Pembangunan Bentuk Apapun Dari Sorong Sampai  Samari Di Tanah Papua Maka Pembangunan Model Apapun Di Wilayah Ndugama  Tetap Kami Tembak.

3. Wilayah Teritorial Ndugama Dari Pintu Masuk Danau Habema Sampai Pelabuhan Momugu Kenyam  Kabupaten Nduga Suku Ndugama Pihak TNI Yang  Memaksa Membangun Dengan  Moncong Senjata Alangkah Baiknya  Berhenti Dan Pulang Gulung Tikar Saja Kami Bosan Bunuh kamu Terus.

4. Kami tidak Butuhkan Pembangunan Kami Butuh Kemerdekaan Bangsa Papua Barat.

5. Jika Tidak Maka Kami Perang Terus Sampai Dunia Kiamat.

Hingga kini kelompok OPM memang terus bergerak di hutan dan dekat pemukiman warga. Tak jarang aksi saling tembak terjadi antara aparat TNI dan OPM.

(Regi Yanuar Widhia Dinnata\Editor)
Share:


Berita Terkait

Komentar