Kemenkeu Sebut Audit Keuangan Garuda Tak Berstandar Akuntansi

Jum'at, 14/06/2019 13:57 WIB
Armada pesawat Garuda (Foto: Media Harapan)

Armada pesawat Garuda (Foto: Media Harapan)

Jakarta, law-justice.co - Kementerian Keuangan (Kemenkeu) menyebut laporan keuangan PT Garuda Indonesia Tbk (GIIA) tidak sepenuhnya mengikuti standar akuntansi yang berlaku.

"Kesimpulannya ada dugaan yang berkaitan dengan pelaksanaan audit itu belum sepenuhnya mengikuti standar akuntansi yang berlaku," Hadiyanto, Jumat (14/6/2019).

Kemenkeu sendiri sudah melakukan pendalaman terhadap audit laporan keuangan GIIA yang dilakukan oleh kantor akuntan publik (KAP). Namun, karena Garuda merupakan perusahaan publik maka Kemenkeu harus berkoordinasi dengan Bursa Efek Indonesia (BEI) dan Otoritas Jasa Keuangan (OJK).

"Yang terpenting itu dari perusahaan publik bagaimana pemegang saham minoritas juga terlindungi secara memadai," ucapnya.

Sementara itu, lanjut Hadiyanto, sanksi yang akan dikenakan ke GIIA belum bisa ditentukan. Perlu penilaian bersama BEI dan OJK bila benar ada kelalaian dalam pelaksanaan audit atau pemberian opini.

"Agar OJK punya assessment, baik mengenai down side risk-nya. Nanti sanksi yang akan dikeluarkan OJK maupun sebenarnya level pelanggarannya bagi tax transparansi dan keterbukaan informasi perusahaan Tbk seperti apa," jelasnya.

Namun, kata Hadiyanto, tidak diperlukan persetujuan BEI dan OJK terkait dengan kegiatan KAP karena bukan merupakan perusahaan terbuka. "Kita P2PK (Pusat Pembinaan Profesi Keuangan) bisa langsung menindak baik sanksi peringatan atau pembinaan," tuturnya.

Hadiyanto menyebut sanksi untuk Garuda sebagai perusahaan publik akan diberikan oleh OJK. Sementara, dari profesi keuangan KAP akan diputuskan oleh Kemenkeu. Sebagaimana yang dilansir dari CNBC, mengenai kemungkinan adanya revisi laporan keuangan Garuda, Hadiyanto hanya menyatakan hal itu masih terlalu jauh.

(Rois Haqiqi\Editor)
Share:


Berita Terkait

Komentar