Capres Prabowo Salahkan Keberadaan LRT Palembang

Selasa, 09/04/2019 21:14 WIB
Calon Presiden pasangan calon nomor urut 02 Prabowo Subianto (Foto: Katadata)

Calon Presiden pasangan calon nomor urut 02 Prabowo Subianto (Foto: Katadata)

Palembang, law-justice.co - Calon Presiden pasangan calon nomor urut 02 Prabowo Subianto mengkritik keberadaan LRT Palembang yang tak tepat sasaran saat berorasi politik pada kampanye akbar di Benteng Kuto Besak, Selasa siang (9/4).

Prabowo dihadapan puluhan ribu pendukungnya mengawali dengan bertanya apakah benar pada setiap hari gerbong LRT padat dan penuh sesaK dari pagi hingga malam.

Sontak puluhan ribu pendukungnya menjawab serentak dengan mengatakan tidak. LRT yang dibangun untuk menunjang peran Palembang sebagai tuan rumah Asian Games 2018 hingga kini masih sepi peminat padahal negara sudah mengeluarkan dana Rp10 triliun lebih.

"Ngak bener ya?," kata Prabowo.

Kemudian ia kembali bertanya, apakah benar jika LRT Palembang ini sangat efisien sehingga memberikan banyak keuntungan.

Kembali, para pendukungnya mengatakan tidak. "Ngak ada ya?," kata Prabowo.

Kembali Prabowo menegaskan bahwa Indonesia harus menghentikan pola-pola yang membodohi rakyat seperti itu, yang mana laporan ke tingkat pimpinan (elit) berbeda dengan kenyataan.

Ia mencontohkan seperti adanya laporan pertumbuhan ekonomi Indonesia berkisar 5,0-6,0 persen, namun faktanya harga kebutuhan pokok naiknya lebih dari pertumbuhan ekonomi yang dilaporkan.

"Buat apa, jika kenaikan sembako malah 20 persen. Ngak bisa hitung ngitung ya?," kata Prabowo.

Oleh karena itu, ia meminta para pendukungnya untuk tidak idak menyia-nyiakan hak pilihnya pada 17 April mendatang demi perubahan tata pemerintahan di Indonesia yang jauh lebih baik.

Tak segan-segan Prabowo mengatakan rakyat harus menghentikan kalangan elit yang suka membohongi rakyat.

Sebagaimana yang dilansir dari Antara, menurutnya masalah di negeri ini sudah jelas yakni terlalu banyak yang korupsi, pemimpin yang suka membohongi rakyat dan kalangan elit yang suka mengakali rakyat.

"Pemilu saja mau direkayasa, kita harus lawan. Ini bukan masalah kemenangan Prabowo-Sandi tapi ini mengenai penyelamatan bangsa, kekayaan kita dibawa ke luar negeri," ujar Prabowo.

 

(Annisa\Editor)
Share:


Berita Terkait

Komentar