Mahfud MD: Hukum Diatur Sesuai Pesanan Penguasa!

Minggu, 16/06/2024 06:28 WIB
Mantan Menkopolhukam, Mahfud MD. (Istimewa).

Mantan Menkopolhukam, Mahfud MD. (Istimewa).

Jakarta, law-justice.co - Mantan Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan (Menkopolhukam), Mahfud MD menyatakan bahwa hukum bukan lagi berfungsi untuk batasi kekuasaan pemerintah.

Sebaliknya kata dia, hukum diatur sesuai keinginan penguasa.

Dia menjelaskan, seharusnya negara harus diatur oleh hukum (rule of law) bukan negara yang mengatur hukum sesuai keinginannya (rule by law).

" [Di] Indonesia, terjadi pergeseran dari the rule of law ke arah the rule by law. Kalau the rule by law itu keinginan pemerintah itu, kalau enggak ada hukumnya diatur agar ada hukumnya, `Saya ingin ini!`, `Enggak ada hukumnya Pak`, `Buat!`," ujar Mahfud.

Bahkan, lanjutnya, jika keinginan penguasa yang melanggar hukum yang sudah ada maka hukum tersebut akan direvisi.

Mahfud merasa kini hukum dibuat dan direvisi hanya untuk kepentingan politik jangka pendek kelompok tertentu. Menurutnya, gejala tersebut yang sedang terjadi di Indonesia.

"Saya selalu katakan, suatu saat itu akan dipakai oleh orang lain untuk menghantam orang yang membuat," jelasnya.

Bahkan, mantan ketua Mahkamah Konstitusi (MK) ini meragukan cita-cita Indonesia Emas 2045 yang tertuang dalam alinea kedua pembukaan UUD 1945 akan terwujud apabila penyimpangan praktik hukum tersebut terus terjadi.

Mahfud mengakui, Indonesia sudah merdeka, bersatu, dan berdaulat. Meski demikian, tegasnya keadilan dan kemakmuran belum terwujud.

(Annisa\Editor)

Share:




Berita Terkait

Komentar