Kasus Dugaan Pelanggaran Etik Nurul Ghufron, Ketua KPK Prihatin

Jum'at, 17/05/2024 09:32 WIB
Wakil Ketua KPK Nawawi Pomolango jelaskan insiden keributan dengan Putra Amien Rais, Mumtaz Rais (kompas)

Wakil Ketua KPK Nawawi Pomolango jelaskan insiden keributan dengan Putra Amien Rais, Mumtaz Rais (kompas)

Jakarta, law-justice.co - Ketua sementara Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Nawawi Pomolango secara resmi mengaku prihatin dengan kasus dugaan pelanggaran etik dengan terperiksa Wakil Ketua KPK, Nurul Ghufron.

"Prihatin aja dengan situasi seperti ini, bukannya menunjukkan kerja-kerja pemberantasan korupsi malah menyajikan seperti ini kepada masyarakat," kata Nawawi kepada wartawan, Kamis (16/5).

Sebagai pimpinan lembaga antirasuah, Nawawi mengaku tak nyaman dengan situasi yang ada.

"Saya rasa enggak nyaman banget selaku pimpinan di lembaga ini. Sedih aja gitu," ujar dia.

Lebih lanjut, Nawawi juga mengaku tidak tahu menahu dengan kasus dugaan pelanggaran etik Ghufron itu.

Dia menyatakan telah menyampaikan keterangan itu kepada Dewas KPK.

"Saya pernah diklarifikasi oleh Dewas sebelumnya dan sudah sampaikan saya tidak tahu-menahu sama urusan itu kemudian dipanggil juga jadi saksi. Ya saya ulangi juga pernyataan saya, saya enggak tahu-menahu," katanya.

Nurul Ghufron selaku pimpinan KPK berlatar belakang akademisi ini disangka melanggar kode etik terkait dengan penyalahgunaan pengaruh di balik mutasi pegawai Kementerian Pertanian (Kementan) RI berinisial ADM.

Dalam perjalanannya, Ghufron terlibat konflik dengan Anggota Dewas KPK Albertina Ho. Ia melaporkan Albertina ke Dewas KPK.

Ghufron menjelaskan mempunyai hak untuk melaporkan dugaan pelanggaran kode etik insan komisi sebagaimana diatur dalam Pasal 4 ayat (2) huruf b Perdewas Nomor 3 Tahun 2021.

"Materi laporan saya dugaan penyalahgunaan wewenang berupa meminta hasil analisis transaksi keuangan pegawai KPK, padahal Dewas sebagai lembaga pengawasan KPK bukan penegak hukum dan bukan dalam proses penegakan hukum (bukan penyidik) karenanya tak berwenang meminta analisis transaksi keuangan tersebut," ujar Ghuron melalui keterangan tertulis, Rabu (24/4).

Selain itu, Ghufron juga membawa permasalahan ke Pengadilan Tata Usaha Negara (PTUN) Jakarta. Ia juga menggugat Peraturan Dewan Pengawas (Perdewas) KPK Nomor 3 dan 4 Tahun 2021 ke Mahkamah Agung (MA).

(Annisa\Editor)

Share:




Berita Terkait

Komentar