Perencana Keuangan Ungkap Bahaya Simpan Uang di Bank saat Resesi 2023

Kamis, 29/09/2022 15:40 WIB
Ilustrasi tabungan (IDX)

Ilustrasi tabungan (IDX)

Jakarta, law-justice.co - Perencana keuangan sekaligus Presiden International Association of Registered Financial Consultants (IARFC) Indonesia, Aidil Akbar Madjid, menyarankan masyarakat untuk menghindari menabung di bank di tengah menguatnya ancaman resesi tahun depan. Aidil mengatakan resesi akan membuat tabungan masyarakat di bank tergerus tingginya inflasi.

"Jadi kalau uang kita masukkan ke rekening perbankan, dia akan kalah lawan inflasi," kata Aidil, dilansir Kamis (29/9/2022)

Menurut Aidil, resesi atau turunnya perekonomian dunia dipicu oleh masalah inflasi atau naiknya harga-harga. Saat menghadapi, ia berpendapat, sebaiknya masyarakat mulai beralih menyimpan dananya ke produk-produk investasi. Instrumen investasi yang tak akan terdampak inflasi dan bisa menjadi pilihan adalah emas, tanah, hingga saham.

"Bahkan kripto, meskipun sekarang kelihatannya lagi turun. Tapi yang namanya investasi kan buat jangka panjang, harus di atas dua, tiga, empat, atau lima tahun," ucap Aidil.

Namun, ia mengatakan keputusan investasi harus diambil dengan tujuan menyimpan dana dalam waktu jangka panjang, seperti tiga sampai lima tahun. Dengan demikian, masyarakat bakal memahami risiko investasi.

"Kita harus tetap paham risiko, diversifikasi, pelajari produk-produknya, riset. Jadi kalau dengan inflasi kita investasi ke produk-produk yang akan naik seiring dengan naiknya inflasi," ujar Aidil.

Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Panjaitan meminta Indonesia kompak menghadapi ancaman resesi global 2023. Menurut dia, acaman resesi global terjadi akibat perang antara Ukraina dan Rusia, juga ketegangan politik di Cina.

Sehingga, kata Luhut, kekompakan negara timur dibutuhkan untuk menghadapi yang dia sebut sebagai “Perfect Storm”, karena The Fed juga akan menaikkan suku bunganya sampai 4,75 sampai akhir tahun. “Mungkin akan sampai akhir tahun, mau bagaimanapun akan berdampak kepada seluruh dunia terutama negara-negara berkembang,” tutur Luhut.

Luhut melanjutkan, Indonesia saat ini menjadi negara dengan perekonomian yang bagus di dunia. Dia mengklaim saat berkunjung ke Amerika Serikat beberapa hari yang lalu, banyak pakar ekonomi yang mengapresiasi kondisi ekonomi Indonesia.

“Kita salah satu negara di dunia sekarang ini yang cukup bagus ekonominya. Dan saya baru dari Amerika dua hari lalu, semua mereka memberikan apresiasi terhadap pandangan ekonomi kita,” ujar Luuht di Sarinah, Jakarta Pusat, Selasa, 27 September 2022.

 

(Devi Puspitasari\Editor)

Share:




Berita Terkait

Komentar