Anies Baswedan Bakal Dimasukkan ke Penjara?

Selasa, 27/09/2022 06:24 WIB
Wakil Sekretaris Jenderal DPP Partai Demokrat, Andi Arief . (istimewa)

Wakil Sekretaris Jenderal DPP Partai Demokrat, Andi Arief . (istimewa)

Jakarta, law-justice.co - Ketua Badan Pemenangan Pemilu (Bappilu) DPP Partai Demokrat, Andi Arief mengklaim dapat bisikan bahwa Pemilu 2024 hanya diikuti dua calon presiden.

Menurut informasi yang dia dapat, Anies Baswedan dan Ganjar Pranowo bisa saja tidak bisa maju sebagai calon presiden.

Andi Arief mengaku, informasi tersebut diperoleh dari seseorang saat pihaknya melakukan pengecekan soal skenario pencapresan 2024.

Ada isu jika ajang pemilihan Presiden yang akan datang hanya diikuti dua pasang.

Baik Anies maupun Ganjar Pranowo, terancam tidak bisa maju sebagai capres.

"Kenapa dua pasang? Kan ada Anies ada Ganjar. O, anies kan sebentar lagi masuk penjara," kata Andi Arief dalam tayangan Youtube Habib MusaBerkah, Senin, (26/9/2022).

Menurut Andi, PDIP sudah pasti akan mengajukan Puan Maharani maju sebagai Capres 2024.

Kalau PDIP menawarkan Puan Maharani, kata Andi, hanya satu yang bisa membuat putri Megawati menang.

"Semua ditangkapin saja. Terus partai partai lain di KIB, kalau nggak nurut tinggal masuk penjara saja itu. Jahat bukan," tegasnya.

Klarifikasi Andi Arief

Andi Arief mengklarifikasi bahwa terdapat beberapa bagian video wawancara yang dipotong, sehingga bisa membuat salah paham.

"Sehubungan dengan beredarnya video wawancara saya, mohon untuk tidak dikutip. Pertama, itu buat internal. Kedua, ada beberapa bagian yg dipotong dan bisa membuat salah paham," tulis Andi Arief via Twitter @andiarief__ dikutip Selasa (27/9/2022).

 

(Annisa\Editor)

Share:




Berita Terkait

Komentar