Akui Ada `Adik-Kakak Asuh` di Polri, Eks Kabareskrim: Itu Sudah Lazim!

Minggu, 25/09/2022 11:51 WIB
Ferdy Sambo Ternyata Punya Jabatan Lain di Polri, Sangat Strategis, Usman Hamid Bereaksi Keras Foto JPN

Ferdy Sambo Ternyata Punya Jabatan Lain di Polri, Sangat Strategis, Usman Hamid Bereaksi Keras Foto JPN

Jakarta, law-justice.co - Belum lama ini, dugaan adanya `Kakak Asuh` Ferdy Sambo yang menjadi salah satu bekingan mantan Kadiv Propam itu terungkap ke publik.

Sosok yang diduga sebagai kakak asuh Ferdy Sambo tersebut disinyalir membantu suami Putri Candrawathi itu untuk meringankan vonis hukum yang akan diberikan kepadanya.

Meski sudah dibantah oleh Polri mengenai adanya `Kakak Asuh` Sambo, Mantan Kabareskrim Polri, Komjen Pol (Purn) Polisi Ito Sumardi menyebutkan adanya kakak atau adik di kepolisian memang hal yang lazim.

"Jadi sebetulnya istilah kakak asuh dan adik asuh itu istilah yang lazim, semua lembaga pendidikan bukan hanya di Polri saja," ungkap Ito dalam perbincangan di Sapa Indonesia Pagi Kompas TV.

Menurut Ito persoalan kakak dan adik asuh di kepolisian biasanya terkait dengan kedekatan baik itu secara personal, suku, daerah, hingga alumni.

"Kemudian biasanya kakak asuh ini mulai dari masih pendidikan sudah melihat potensi adik asuhnya, sehingga saat kakak asuh ini menjadi pejabat di Polri tentunya yang bersangkutan juga akan melihat adik asuhnya di Polri," kata Ito.

Dengan adanya kakak dan adik asuh, sang kakak bisa mengawasi kinerja adik asuhnya sendiri. Namun Ito juga menyatakan bahwa `kakak asuh` bisa menimbulkan efek negatif seperti hutang budi dan lain sebagainya.

"Bisa saja timbul loyalitas sempit, keberhutangan budi, kemudian juga barangkali yang bersangkutan menyingkirkan daripada potensi lain yang lebih baik yang bukan adik asuhnya," tambahnya.

Kakak Asuh Ferdy Sambo

Mantan Kadiv Propam Polri Irjen Pol Ferdy Sambo diduga punya sosok "kakak asuh" yang membantunya dalam proses hukum kasus pembunuhan Brigadir J.

Sosok kakak asuh diduga memberi bantuan berupa kerja sama dengan berbagai pihak yang tengah melakukan penyelidikan kasus pembunuhan Brigadir J yang didalangi oleh Ferdy Sambo.

Dugaan tersebut diungkapkan oleh Guru Besar Politik dan Keamanan Universitas Padjadjaran (Unpad), Muradi yang mengatakan bahwa pola dugaan tersebut memang sudah terlihat.

"Indikasinya terlihat, Polanya juga terlihat. Saya cuman bilang mengajak teman-teman (kakak asuh) fokus saja pada proses pengadilan," kata Muradi dalam wawancara yang ditayangkan Kanal Youtube KOMPASTV.

Muradi menyebut sang kakak asuh ini diduga turut memantau proses hukum Ferdy Sambo, mulai dari penetapan dirinya sebagai tersangka pembunuhan Yosua, hingga proses sidang KKEP untuk Ferdy Sambo.

Menurut Muradi, sosok kakak asuh ini diduga berusaha untuk menghalang-halangi, namun gagal.

Terakhir, Muradi berharap proses pengadilan kasus Ferdy Sambo ini dapat dikawal dengan serius. Karena ia khawatir kakak asuhnya akan bergerak lebih jauh, bahkan bisa saja sampai mendekati jaksa dan hakim.

"Saya berharap FS (Ferdy Sambo) ini legowo. Fokus pada peradilan yang akan dijalani dalam waktu dekat. Dan Kakak asuh membiarkan prosesnya," tuturnya.

Dugaan sementara, sosok kakak asuh Ferdy Sambo ini masih ada di lingkungan kepolisian, dan ada juga yang sudah purnawirawan.

Sosok tersebut menurut Muradi juga merupakan sosok yang membantu memuluskan jalan karir Ferdy Sambo di Polri.

Ketika disinggung apakah sosok purnawirawan tersebut merupakan seorang Jenderal bintang empat, ia pun tidak membenarkan sekaligus tidak membantahnya.

Reaksi tersebut akhirnya memunculkan spekulasi bahwa sosok kakak asuh Ferdy Sambo tersebut memanglah seorang purnawirawan Jenderal bintang empat.

(Annisa\Editor)

Share:




Berita Terkait

Komentar