Kesal AS Bela Taiwan, Xi Jinping Siagakan Militer untuk Perang?

Kamis, 22/09/2022 16:20 WIB
Joe Biden dan Xi Jinping (Bisnis)

Joe Biden dan Xi Jinping (Bisnis)

Jakarta, law-justice.co - China tengah bersiap untuk berpedang, Presiden Xi Jinping mendesak militernya untuk memusatkan perhatian pada persiapan aksi militer.

"Sangat penting untuk meringkas dan menerapkan pengalaman sukses dalam reformasi, untuk menguasai situasi baru dan (memahami) persyaratan tugas, untuk fokus pada persiapan perang, dan memiliki keberanian untuk mengeksplorasi dan berinovasi," kata pemimpin China itu pada konferensi pertahanan nasional dan reformasi militer di Beijing seperti diberitakan TASS.


Konferensi tersebut dihadiri oleh perwakilan tingkat tinggi dari Komisi Militer Pusat (CMC), Angkatan Polisi Bersenjata Rakyat dan akademi militer.

Presiden Xi Jinping telah menjabat sebagai ketua CMC sejak 2013.

Baca juga : Kudeta Sepi

Amerika Sebut Kemampuan Blokade China di Selat Taiwan

Amerika Serikat coba provokasi kawsan asia dengan memperuncing persoalan China dan Taiwan.

Amerika Serikat menyebut jika China mampu memblokade kawasan laut Taiwan.

Diberitakan Rusia Today, komandan Armada Ketujuh AS, Wakil Laksamana Karl Thomas mengatakan jika China sepenuhnya mampu memberlakukan blokade laut di Taiwan.

Wakil Laksamana Karl Thomas, mengakui hal itu dalam sebuah wawancara dengan The Wall Street Journal yang diterbitkan pada hari Senin.

“Mereka memiliki angkatan laut yang sangat besar, dan jika mereka ingin menggertak dan menempatkan kapal di sekitar Taiwan, mereka sangat bisa melakukannya,” kata laksamana.

China telah menciptakan angkatan laut yang besar dan modern, kata Thomas, dengan jumlah kapal militer yang tersedia di Beijing terus bertambah dengan cepat.

Laksamana itu mengatakan bahwa dia tidak, bagaimanapun, tahu apakah China berusaha untuk mengambil tindakan nyata terhadap Taiwan, yang dianggap Beijing sebagai bagian integral dari wilayahnya, baik melalui invasi habis-habisan atau blokade laut.

“Jelas, jika mereka melakukan sesuatu yang non-kinetik, yang, Anda tahu, blokade kurang kinetik, maka itu memungkinkan komunitas internasional untuk mempertimbangkan dan bekerja sama tentang bagaimana kita akan memecahkan tantangan itu,” jelasnya.

Beijing juga telah memperkuat kehadiran militernya di Laut Cina Selatan, jalur air yang sibuk di barat daya Taiwan, dan telah "memiliterisasi sepenuhnya" pulau-pulau buatan dan alami di bawah kendalinya di jalur air, laksamana itu juga menunjukkan.

“Mereka sudah memiliki semua bunker yang mereka butuhkan, mereka sudah memiliki semua kapasitas penyimpanan bahan bakar yang mereka butuhkan, kemampuan untuk menampung pasukan, mereka memiliki rudal, radar, sensor,” katanya.

Taiwan telah menjadi masalah utama dalam hubungan AS-China selama beberapa dekade, dengan ketegangan semakin diperparah oleh kunjungan baru-baru ini oleh Ketua DPR AS Nancy Pelosi ke pulau itu.

Pelosi melakukan perjalanan ke Taiwan pada awal Agustus, mengabaikan peringatan berulang kali dari Beijing untuk menghindari melakukannya, menjadi pejabat tinggi AS yang mengunjungi pulau itu dalam lebih dari 25 tahun.

Taiwan telah memiliki pemerintahan sendiri sejak tahun 1949, ketika kaum nasionalis China melarikan diri dari daratan setelah kalah perang saudara dengan komunis dan mendirikan pemerintahan mereka sendiri di pulau itu.

Sementara secara resmi mengakui kedaulatan Beijing atas pulau itu dan prinsip `Satu China`, Washington telah mempertahankan hubungan informal yang erat dengan negara kepulauan itu.

China menganggap Taiwan sebagai bagian dari wilayah kedaulatannya yang telah direbut sementara oleh separatis.

Beijing telah berulang kali mengatakan akan mencari "penyatuan kembali" dan tidak mengesampingkan opsi militer untuk mencapai tujuan ini.

 

(Devi Puspitasari\Editor)

Share:




Berita Terkait

Komentar