Kejagung Siap Sanksi Jaksa Yang Tak Professional Tangani Kasus Sambo

Minggu, 14/08/2022 16:30 WIB
Gerbang Utama Gedung Kejaksaan Agung RI. (Foto: kejaksaan.go.id).

Gerbang Utama Gedung Kejaksaan Agung RI. (Foto: kejaksaan.go.id).

Jakarta, law-justice.co - Kasus kematian Nopriansyah Yosua Hutabarat hingga kini belum juga terungkap motifnya. Meski begitu kepolisian telah menetapkan sejumlah tersangka, salah satu diantaranya adalah Irjen Pol Ferdy Sambo.

Untuk mensinergiskan penegakan hukum dalam kasus tersebut, Kejaksaan Agung menyatakan telah menunjuk 30 Jaksa penuntut Umum (JPU)

Kepala Pusat Penerangan Hukum (Kapuspenkum) Kejaksaan Agung, Ketut Sumedana mengatakan, 30 Jaksa Penuntut Umum tersebut siap mengawal kasus dugaan pembunuhan berencana terhadap Brigadir Nofriansyah Yosua Hutabarat alias Brigadir J.

Dan dalam menjalankan tugasnya dalam kasus ini, Kejaksaan Agung menyatakan akan ada sanksi yang menanti, jika JPU yang dikerahkan tidak bekerja dengan profesional.

"Jaksa yang menangani perkara apapun / untuk semua perkara tanpa diperintah dan disuruh sudah pasti profesional dalam menanganinya, kalau tidak tentu akan ada konsekuensinya dari pimpinan," kata Ketut seperti dikutip pada Minggu (14/8).

"Tentu dalam penanganan perkara apapun Jaksa Penuntut Umum tanpa diminta dan disuruh harus profesional," sambungnya.

Ia mengatakan hal paling penting dalam penangan kasus dugaan pembunuhan berencana Brigadir J ialah koordinasi antara penyidik dan JPU agar penyelesaian perkara bisa dilakukan dengan cepat.

Ketut menambahkan, penanganan kasus dugaan pembunuhan berencana Brigadir J dilakukan langsung oleh Jampidum Fadil Zumhana.

Diketahui, dalam kasus ini polisi telah menetapkan Irjen Ferdy Sambo beserta Bharada E, Bripka RR, dan KM alias Kuwat Maruf sebagai tersangka pembunuhan Brigadir J.

Keempat tersangka itu dijerat dengan Pasal 340 subsider Pasal 338 Jo Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP Jo Pasal 56 KUHP terkait dugaan pembunuhan berencana.

Sementara itu, Inspektorat Khusus (Irsus) telah memeriksa 31 personel Polri terkait dugaan ketidakprofesionalan dalam menangani kasus kematian Brigadir J yang terjadi di rumah dinas Sambo.

Kendati demikian, sampai saat ini Polri belum mengungkap motif di balik penembakan Brigadir J. Kepala Bareskrim Polri Komjen Agus Andrianto berdalih hal ini untuk menjaga perasaan.

"Untuk menjaga perasaan semua pihak, biarlah jadi konsumsi penyidik dan nanti mudah-mudahan terbuka saat persidangan," kata Agus saat dihubungi, Kamis (11/8).

 

(Rio Rizalino\Editor)

Share:




Berita Terkait

Komentar