Respons Santai Roy Suryo Usai Dilaporkan GP Ansor soal Menag Yaqut

Jum'at, 25/02/2022 21:35 WIB
Roy Suryo. (Tempo.co)

Roy Suryo. (Tempo.co)

Jakarta, law-justice.co - Mantan Menpora Roy Suryo merespons santai soal laporan GP Ansor terhadap dirinya ke Polda Metro Jaya. Laporan itu soal dugaan pelanggaran UU ITE dan KUHP terkait cuitannya mengenai Menag Yaqut Cholil.

"Insyaallah kita hadapi bersama, Bismillahirrahmanirrahim," kata Roy Suryo dalam cuitnnya, Jumat (25/2/2022).

Dalam unggahan itu, Roy juga mengetahui bahwa GP Anshor dan Dendy Zuhairil Finsa merupakan sosok yang melaporkannya.

 "Sore tadi ada twit bahwa laporan saudara DZF (Dendy Zuhairil Finsa)-yang mengatasnamakan `Masyarakat Indonesia` dan GP Ansor- diterima di Polda Metro Jaya," lanjutnya.

Diberitakan sebelumnya, laporan GP Ansor dengan terlapor Roy Suryo telah diterima oleh Polda Metro Jaya pada Jumat (25/2/2022). Laporan tersebut teregistrasi dengan nomor: LP/B/1012/II/2022/SPKT/POLDA METRO JAYA.

"Hari ini (melaporkan) Roy Suryo atas kajian pertama kami. Kami duga Roy Suryo melanggar beberapa (pasal) ITE, KUHP, fitnah, perbuatan tidak menyenangkan, dan keonaran," ujar Kepala Divisi Advokasi Litigasi dan Nonlitigasi LBH PP GP Ansor, Dendy Finsa, kepada wartawan di Polda Metro Jaya, Jakarta, Jumat (25/2/2022).

Pihaknya mengadukan Roy Suryo ke polisi karena diduga memotong video Menteri Agama RI Yaqut Cholil Qounas mengenai penjelasan tentang volume toa Masjid. Akibat pemotongan video yang diunggah di Twitter tersebur, Dendy mengklaim adanya kegaduhan di masyarakat.

"Konten video di tweet video dia yang aslinya di televisi, yang dia potong hanya sepenggal saja. Itu kan dugaan kuat membuat orang saling ribut, bermusuhan antarindividu/kelompok," katanya.

 

(Gisella Putri\Editor)

Share:




Berita Terkait

Komentar