Sebanyak Puluhan Ribu Kepesertaan Kartu Prakerja Dicabut

Minggu, 28/11/2021 09:23 WIB
ILustrasi Kartu Prakerja (dok.Pintek)

ILustrasi Kartu Prakerja (dok.Pintek)

Jakarta, law-justice.co - Manajemen Pelaksana Program (PMO) Kartu Prakerja menyatakan bahwa kepesertaan yang dicabut hingga November 2021 sebanyak 86.878 orang.

Angka ini turun hingga 81 persen dibandingkan 2020 yang mencapai 478.619 orang.

Sebagai informasi, kepesertaan Kartu Prakerja bisa dicabut apabila peserta tak memilih pelatihan hingga 30 hari sejak pemberitahuan sebagai penerima manfaat.

Aturan tersebut tertuang dalam Peraturan Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Nomor 11 Tahun 2020 dalam pasal 20 ayat 2 dan 3.

"Dalam hal penerima Kartu Prakerja tidak melakukan pemilihan pelatihan dalam jangka waktu sebagaimana dimaksud pada ayat (2), penerima Kartu Prakerja dicabut kepesertaannya," tulis aturan tersebut, Minggu (28/11).

Direktur Eksekutif PMO Kartu Prakerja, Denni Puspa Purbasari mengungkapkan rasa syukurnya atas pencapai tersebut, sebab kepesertaan yang dicabut jumlahnya menurun signifikan.

"Kami bersyukur, tahun ini jumlah kepesertaan penerima Kartu Prakerja yang dicabut karena tidak kunjung mengikuti pelatihan pertama turun drastis hingga 81 persen," ungkap Denni dalam siaran resmi, Minggu (28/11).

Di lain sisi, ia mengingatkan kepada peserta Kartu Prakerja gelombang 22 untuk segera melakukan pembelian pelatihan. Pasalnya, hari terakhir pembelian pelatihan akan jatuh dalam waktu dekat atau tepatnya 30 November 2021.

"Kami mengingatkan sobat prakerja, khususnya peserta gelombang 22, bahwa batas pembelian pelatihan Kartu Prakerja untuk menghabiskan saldo pelatihan ada pada 30 November 2021 dan batas penyelesaian pelatihan pertama Kartu Prakerja pada 4 Desember 2021," imbuh dia.

Ia mengatakan program ini berbeda dengan bantuan sosial (bansos) lainnya yang diberikan pemerintah selama pandemi. Kartu Prakerja diselenggarakan secara daring dan bersifat cash plus, dimana peserta akan mendapatkan insentif apabila telah menyelesaikan pelatihan nya.

Hingga saat ini, program Kartu Prakerja telah bekerja sama dengan 181 lembaga pelatihan dan menyediakan 571 kelas pelatihan. Sejak pembukaan pada April tahun lalu, Prakerja telah menjangkau 11,4 juta penerima dari 514 kabupaten/kota.

(Ade Irmansyah\Editor)

Share:




Berita Terkait

Komentar